Cara Menanam Jahe di Karung

By | September 22, 2021
cara menanam jahe di karung

Cara Menanam Jahe di Karung

cara menanam jahe di karung

cara menanam jahe di karung (gambar: www.kampustani.com)

Pengantar

Sobat indotim.net, kembali lagi kita bertemu dengan tips-tips cara menanam. Setelah sebelumnya kita membahas cara menanam anggrek, kali ini kita akan membahas cara menanam jahe di karung atau polybag.

Penggunaan obat-obatan “alami” atau alternatif telah meningkat tajam selama beberapa tahun terakhir. Semakin banyak orang dewasa yang lebih tua (yaitu, baby boomer) menggunakan suplemen makanan pengobatan komplementer-alternatif dan obat herbal tanpa saran dari dokter dengan asumsi bahwa zat ini akan memiliki efek menguntungkan (Cohen, Ek, and Pan 2002). Namun, ini mungkin bukan praktik yang aman atau sebuah saran. Sebagai contoh, setidaknya satu survei baru-baru ini mengungkapkan masalah yang signifikan dengan interaksi obat herbal-kemoterapi pada pasien kanker.

Dan, terutama, setidaknya pasien yang mengambil setengah dari obat herbal ini tidak memiliki data penelitian sebagai dokumentasi interaksi potensial mereka (Engdal, Klepp, dan Nilsen 2009). Sayangnya, kebanyakan informasi mengenai efektivitas dan keamanan solusi ini dari akun anekdotal atau sejarah, dan banyak informasi yang tersebar umumnya menyesatkan dan bahkan mungkin merugikan.

Sekilas senyawa jahe

Jahe (Zingiber officinale Roscoe, Zingiberaceae) adalah salah satu bumbu makanan yang paling sering dikonsumsi di dunia. Oleoresin (yaitu, resin berminyak) dari rimpang (yaitu, akar) jahe mengandung banyak komponen bioaktif, seperti [6]-gingerol (1-[4′-hydroxy-3′- methoxyphenyl]-5-hydroxy-3-decanone), yang merupakan bahan pedas utama yang diyakini memberikan dampak aktivitas farmakologis dan fisiologis yang luar biasa. Meskipun jahe umumnya dianggap aman, kurangnya pemahaman lengkap tentang mekanisme tindakannya menunjukkan kehati-hatian dalam penggunaan terapeutiknya. Terdapat banyak ulasan sebelumnya telah menekankan pentingnya penelitian ilmiah yang cermat dalam menetapkan keamanan dan kemanjuran obat tanaman terapeutik potensial dalam mendefinisikan risiko serta manfaat obat herbal.

Penggunaan jahe telah berlangsung selama ribuan tahun untuk pengobatan berbagai penyakit, seperti pilek, mual, radang sendi, migrain, dan hipertensi. Sifat obat, kimia, dan farmakologis jahe telah ditinjau secara ekstensif. Selama beberapa tahun terakhir, minat pada jahe atau berbagai komponennya sebagai agen pencegahan atau terapeutik yang valid telah meningkat secara nyata, dan studi ilmiah yang berfokus pada verifikasi tindakan farmakologis dan fisiologis jahe juga meningkat (Ali et al. 2008).

Secara komprehensif dalam penelitian ilmiah efektivitas jahe terbukti dalam mencegah atau mengobati berbagai kondisi patologis. (artikel pengantar dan kandungan senyawa jahe bersumber dari www.ncbi.nlm.nih.gov)

Sejarah dan asal-usul jahe

Jahe adalah anggota keluarga tanaman yang mencakup kapulaga dan kunyit. Penyeba utama aroma pedasnya adalah adanya keton, terutama gingerol, zat yang menjadi komponen utama jahe.

Banyak penelitian ilmiah yang berhubungan dengan kesehatan tentang studi gingerol. Rimpang, yang merupakan batang horizontal tempat akar tumbuh, adalah bagian utama dari jahe konsumsi. Nama Ginger saat ini berasal dari gingivere Inggris Tengah. Tetapi orang-orang meyakini bahwa rempah-rempah ini sudah lebih dari 3000 tahun dan berasal dari kata Sansekerta srngaveram, yang berarti “akar tanduk,” berdasarkan penampilannya. Dalam bahasa Yunani, mereka menyebutnya ziggiberis, dan dalam bahasa Latin, zinziberi. Menariknya, jahe tidak tumbuh di alam liar dan asal-usulnya yang sebenarnya tidak banyak yang tahu secara pasti.

Orang India dan Cina meyakini penggunaan jahe sebagai akar tonik selama lebih dari 5000 tahun untuk mengobati banyak penyakit, dan tanaman ini sekarang pembudidayaannya meliputi seluruh daerah tropis yang lembab, dengan India menjadi produsen terbesar. Penggunaan jahe sebagai bumbu penyedap jauh sebelum sejarah secara resmi mencatatnya. Tanaman ini menjadi komoditi perdagangan yang sangat penting dan telah terjadi trading ekspor dari India ke Kekaisaran Romawi lebih dari 2000 tahun yang lalu, di mana jahe sangat berharga karena sifat obatnya. Jahe terus menjadi komoditas yang sangat dicari di Eropa.

Bahkan setelah jatuhnya Kekaisaran Romawi, dengan pedagang Arab mengendalikan perdagangan jahe dan rempah-rempah lainnya selama berabad-abad. Pada abad ketiga belas dan keempat belas, nilai satu pon jahe setara dengan harga domba. Pada abad pertengahan, kegiatan impor jahe dalam bentuk yang diawetkan. Hal ini bertujuan untuk mengolahnya menjadi permen. Ratu Elizabeth I dari Inggris memberikan kredit dengan penemuan pria roti jahe, yang menjadikan suguhan Natal populer pada masa itu.

Penggunaan, persiapan, dan pemrosesan

Jahe digunakan dalam berbagai bentuk, termasuk segar, kering, acar, diawetkan, mengkristal, manisan, dan bubuk atau tanah. Rasanya agak pedas dan sedikit manis, dengan aroma yang kuat dan pedas. Konsentrasi minyak esensial meningkat seiring bertambahnya usia jahe dan, oleh karena itu, penggunaan rimpang yang dimaksudkan menentukan waktu ketika dipanen. Jika mengekstraksi minyak adalah tujuan utama, maka jahe dapat dipanen pada bulan ke-9 atau lebih. Jahe biasanya menjadi warna merah muda, bentuk ini populer dengan sushi. Jahe yang dipanen pada 8-9 bulan memiliki kulit keras yang harus dihilangkan sebelum makan, dan akarnya lebih pedas dan digunakan kering atau dilumatkan menjadi jahe bubuk.

Ini adalah bentuk yang paling sering ditemukan di rak rempah-rempah dan digunakan dalam kue, dan campuran kari. Jahe manis atau mengkristal dimasak dalam sirup gula dan dilapisi dengan gula pasir. Jahe yang dipanen pada 5 bulan belum matang dan memiliki kulit yang sangat tipis, dan rimpangnya lembut dengan rasa ringan dan paling baik digunakan dalam bentuk segar atau terpelihara.

Komponen bioaktif jahe

Setidaknya 115 konstituen dalam varietas jahe segar dan kering telah diidentifikasi oleh berbagai proses analisis. Gingerol adalah konstituen utama jahe segar dan ditemukan sedikit berkurang dalam jahe kering, sedangkan konsentrasi shogaol, yang merupakan produk dehidrasi gingerol utama, lebih melimpah (Jolad et al. 2005) dalam jahe kering daripada jahe segar. Setidaknya 31 senyawa terkait gingerol telah diidentifikasi dari ekstrak mentah methanolic rimpang jahe segar (Jiang, Solyom et al. 2005).

READ  Cara Menanam Kopi Yang Baik

Metabolisme jahe

Meskipun jahe adalah salah satu rempah-rempah yang paling banyak dikonsumsi di dunia, tidak banyak yang tahu mengenai metabolisme atau metabolitnya. Mengevaluasi bioaktivitas jahe diperlukan sepenuhnya memahami mekanisme kerja dan efek terapeutik potensial. Meskipun banyak suplemen berasal dari makanan yang dikonsumsi hari ini dengan sedikit pengetahuan atau keamanan mereka, saat ini lebih banyak perhatian mulai diberikan untuk mengatasi masalah ini. Komponen bioaktif jahe yang paling banyak dipelajari mungkin adalah gingerol (Surh et al. 1999). Isolasi hati-hati dari beberapa metabolit gingerol setelah pemberian oral (50 mg / kg) untuk tikus dilaporkan (Nakazawa dan Ohsawa 2002). Metabolit primer, (S)-[6]-gingerol-4′-0-β-glucuronide, terdeteksi dalam empedu dan beberapa metabolit kecil ditemukan dalam urin yang diobati β-glucuronidase, menunjukkan bahwa [6] -gingerol mengalami konjugasi dan oksidasi rantai samping fenoliknya.

Bukti ilmiah sebagai efek kesehatan

Karena jahe dan metabolitnya tampaknya menumpuk di saluran pencernaan, pengamatan konsisten jahe mengerahkan banyak efeknya di daerah ini tidak mengherankan. Jahe telah diakui untuk mengerahkan berbagai efek terapeutik dan pencegahan yang kuat dan telah digunakan selama ribuan tahun untuk pengobatan ratusan penyakit dari pilek hingga kanker.

Seperti banyak ramuan obat, banyak informasi telah diturunkan dari mulut ke mulut dengan sedikit bukti ilmiah terkontrol untuk mendukung banyak klaim. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, penyelidikan ilmiah yang lebih terorganisir telah berfokus pada mekanisme dengan objek jahe dan berbagai komponennya. Pada bagian selanjutnya, membahas bukti efektivitas jahe sebagai antioksidan, agen anti-inflamasi, senyawa antinausea, dan agen antikanker serta efek perlindungan jahe terhadap kondisi penyakit lainnya.

Sifat antioksidan umum jahe

Kehadiran stres oksidatif dikaitkan dengan berbagai penyakit. Mekanisme umum sering diajukan untuk menjelaskan tindakan dan manfaat kesehatan dari jahe yang dikaitkan dengan sifat antioksidannya (Aeschbach et al. 1994; Ahmad, Katiyar, dan Mukhtar 2001). Jahe mampu mengurangi penanda stres oksidatif yang berkaitan dengan usia (Topic et al. 2002) dan menjaga hepatotoksisitas yang diinduksi etanol dengan menekan konsekuensi oksidatif pada tikus yang diobati dengan etanol (Mallikarjuna et al. 2008). Akar jahe mengandung tingkat yang sangat tinggi (3,85 mmol / 100 g) dari total antioksidan, hanya dilampaui oleh delima dan beberapa jenis buah beri (Halvorsen et al. 2002)

Ester phorbol, 12-O-tetradecanoylphorbol-13-asetat (TPA), mempromosikan stres oksidatif dengan mengaktifkan sistem oksidase nikotinamida adenin dinukleotida fosfat (NADPH) atau sistem oksidase xanthine atau keduanya. Jahe dilaporkan menekan stres oksidatif yang diinduksi TPA pada leukemia promyelocytic manusia (HL) -60 sel dan ovarium hamster Cina sel AS52 (Kim et al. 2002). Yang lain telah menunjukkan bahwa senyawa jahe secara efektif menghambat produksi superoksida (Krishnakantha dan Lokesh 1993). Beberapa laporan menunjukkan bahwa jahe menekan peroksidasi lipid dan melindungi tingkat glutathione yang berkurang (GSH; Reddy dan Lokesh 1992; Ahmed, Seth, dan Banerjee 2000; Ahmed, Seth, Pasha, dan Banerjee 2000; Shobana dan Naidu 2000; Ahmed et al. 2008; El-Sharaky et al. 2009).

Efek anti-inflamasi jahe

Salah satu dari banyak klaim kesehatan yang terkait dengan jahe adalah kemampuannya untuk mengurangi peradangan, pembengkakan, dan rasa sakit. Gingerol (Young et al. 2005), ekstrak jahe kering, dan ekstrak jahe kering yang kaya akan gingerol (Minghetti et al. 2007) masing-masing menunjukkan efek anti-inflamasi analgesik yang kuat. Penelitian pada hewan sebelumnya menunjukkan bahwa meresapkan tungkai belakang tikus dengan gingerol menunjukkan peningkatan produksi panas yang terkait dengan peningkatan konsumsi oksigen dan laktat efflux (Eldershaw et al. 1992). Thermogenesis setidaknya sebagian terkait dengan vasokonstriksi independen dari reseptor adrenergik atau pelepasan katekolamin sekunder. Sebaliknya, dosis komponen jahe yang lebih besar menghambat konsumsi oksigen, yang dikaitkan dengan gangguan fungsi mitokondria (Eldershaw et al. 1992).

Jahe sebagai agen antinausea

Penggunaan jahe yang paling umum dan mapan sepanjang sejarah mungkin pemanfaatannya dalam mengurangi gejala mual dan muntah. Manfaat dan bahaya pengobatan herbal hati dan gangguan pencernaan telah ditinjau (Langmead dan Rampton 2001), dan beberapa penelitian terkontrol telah melaporkan bahwa jahe umumnya efektif sebagai antiemetik (Aikins Murphy 1998; Ernst dan Pittler 2000; Jewell dan Young 2000, 2002, 2003; Langmead dan Rampton 2001; Dupuis dan Nathan 2003; Boone dan Perisai 2005; Borrelli et al. 2005; Bryer 2005)

Efektivitas jahe sebagai antiemetik telah dikaitkan dengan efek karminatifnya, yang membantu memecah dan mengeluarkan gas usus. Gagasan ini didukung oleh hasil uji coba acak dan double-blind di mana sukarelawan sehat melaporkan bahwa jahe secara efektif mempercepat pengosongan lambung dan merangsang kontraksi antral (Wu et al. 2008). Sebelumnya, asam gingesulfonic, terisolasi dari akar jahe, terbukti efektif terhadap lesi lambung HCl / etanol-induced pada tikus (Yoshikawa et al. 1992). Senyawa ini menunjukkan pungency yang lebih lemah tetapi aktivitas antiulcer yang lebih kuat daripada [6]-gingerol atau [6]-shogaol (Yoshikawa et al. 1994).

Aktivitas anticarcinogenic jahe

Banyak minat penelitian, termasuk kita sendiri, sekarang sedang fokus pada aplikasi jahe beserta turunannya untuk terapi pencegahan kanker dan potensi kanker. Beberapa aspek dari efek kemopreventif dari berbagai zat makanan  dan obat fitokimia, termasuk jahe, telah ada peninjauan sebelumnya (Surh, Lee, and Lee 1998; Surh 1999, 2002; Bode dan Dong 2004).

Fokus studi pada kegiatan antikanker dari berbagai bentuk jahe yang mana merupakan ekstrak mentah atau sebagian dimurnikan untuk gingerols, terutama gingerol; shogaol, terutama [6]-shogaol; dan zerumbone, senyawa sesquiterpene yang berasal dari jahe dan sejumlah komponen kecil dan metabolit. Efektivitas jahe dalam mencegah atau menekan pertumbuhan kanker telah melalui berbagai pemeriksaan dari berbagai jenis kanker, termasuk limfoma, hepatoma, kanker kolorektal, kanker payudara, kanker kulit, kanker hati, dan kanker kandung kemih. Mekanisme yang diusulkan untuk menjelaskan aktivitas antikanker jahe dan komponennya termasuk aktivitas antioksidan dan kemampuan untuk menginduksi apoptosis, mengurangi proliferasi, menyebabkan penangkapan siklus sel, dan menekan protein aktivator 1 (AP-1) dan jalur pensinyalan NF-κB / COX-2.

READ  Cara Menanam Anggrek di Rumah

Jenis-jenis Jahe

Jahe yang populer di Indonesia ada 3 macam. Jahe gajah (jahe badak), jahe kuning (emprit), dan jahe merah.

Jenis yang pertama orang-orang sering menyebutnya jahe badak. Warna jahe ini kuning hingga putih dengan bentuk yang besar. Memilki rasa yang tidak terlalu pedas dan jahe jenis ini paling populer atau diminati oleh masyarakat internasional.

Jahe kuning populer dengan sebutan jahe emprit. Penyebutan emprit karena ukurannya yang kecil. Jahe ini lazimnya sebagai bumbu dapur. Memilki rasa aroma yang cukup kuat dan rimpang berwarna kuning.

Jahe yang terakhir adalah jahe merah. Karena tingginya kandungan atsiri yang tinggi, maka jahe ini berwarna merah dan paling pedas di antara semua jenis jahe. Memilki kulit rimpang cukup tebal. Penggunaan jahe merah saat ini lebih banyak untuk industri farmasi dan herbal.

Syarat tumbuh tanaman jahe

Karena jahe merupakan tanaman yang berasal dari Asia Tenggara, maka sudah pasti iklim tropis adalah syarat mutlak bagi tumbuhnya tanaman jahe. Tanaman jahe tumbuh subur pada daerah yang terdapat curah hujan cukup tinggi, yakni sekitar 2.500 – 4000 mm / tahun. Suhu udara untuk tumbuh berada pada kisaran suhu 20 – 35° C dengan membutuhkan intensitas cahaya tinggi pada umur tanaman 2 hingga 7 bulan.

Jahe akan subur jika media tanamnya juga subur, yakni banyak mengandung humus atau unsur hara. Tekstur yang baik untuk menanam sebaiknya tanah yang laterik, lempung berpasir atau liat berpasir. pH tanah yang mendukung tanaman ini adalah 6,8 – 7. Akan tetapi kali ini kita akan membahas tehnik menanam jahe di karung, sehingga media tanam tidak harus membutuhkan yekstur tanah yang demikian. Kita akan menggunakan media tanam berupa sedikit tanah, sisa serutan kayu, sisa sayuran, kolaborasi serut kayu dengan kotoran hewan (kambing), abu sisa pembakaran sebagai media tutup.

Sebenarnya jahe bisa tumbuh pada ketinggian berapapun, hanya saja idealnya banyak yang membudidayakan pada ketinggian 200 – 600 mpdl.

Cara menanam jahe di karung atau polybag

cara menanam jahe di karung

gambar : www.youtube.com / bunda ana

Untuk selanjutnya kita akan membahas point utama dari artikel ini. Mengapa harus menanam jahe di karung? Mengapa tidak di lahan luas atau sawah. Tentunya tema ini memiliki alasan tersendiri.  Beberapa alasan mengapa jahe ‘merah’ perlu menanamnya pada karung adalah karena tidak memerlukan lahan yang luas. Alasan kedua yang jarang orang tahu adalah benih jahe menjadi lebih sehat dan terbebas dari bermacam-macam bakteri penyebab daun layu. Sebab-sebab itulah yang membuat banyak petani maupun bukan petani berminat menanam jahe di dalam karung. Tentunya selain mengisi waktu, harga jahe tergolong cukup menggiurkan terutaman jahe merah.

Persiapan media tanam

Dalam menanam jahe pada karung, media tanam menggunakan sedikit tanah, pupuk kandang, sisa serutan kayu, sisa sayuran, atau kolaborasi antara serut kayu dengan kotoran hewan (kambing). Untuk pupuk kandang atau kotoran hewan sebaiknya kotoran kambingnya yang sudah agak lama atau sudah terurai. Tandanya adalah pupuk tersebut bertekstur lembut. Perbandingan dari semua media tersebut adalah 1:1:1.

Siapkan benih berkualitas untuk disemai

Hal pertama kali sebelum menanam jahe adalah menyiapkan benih jahe tersebut. Pilih bibit jahe yang memiliki tingkat produksi tinggi. Kita bisa memperoleh bibit dari indukan yang sehat dan tidak terserang penyakit.

Jika anda tidak ingin terlalu ribet dalam hal pembibitan, anda bisa langsung membeli di toko pertanian sekitar. Namun, menyiapkan bibit sendiri jauh lebih baik karena kita tahu betul bagaimana kualitas bibit tersebut. Penggunaan rimpang jahe sebagai bibit  adalah rimpang yang segar dan cukup umur. Usia rimpang berkisar 10 – 12 bulan, usia jahe yang sudah sangat matang. Rimpang tersebut memiliki panjang 3 – 7 cm dan ada 2 -3 mata tunas di dalamnya.

Menyemai bibit jahe

Proses menanam jahe awalnya dengan menyemai benih jahe terlebih dahulu, tidak langsung menanam pada media tanamnya. Ada beberapa hal yang perlu persiapan, terutama media semai. Media semai berupa tanah humus bercampur dengan pupuk kandang, rasionya 2 : 1. Tempatkan media tersebut dalam suatu wadah, bisa menggunakan polybag agak besar atau pot.

Selanjutnya masukkan benih ke dalam lubang tanam yang telah dibuat dengan kedalaman 2 cm dan jarak 5 – 10 cm. Setelah itu tutup permukaan lubang dengan tanah.

Sirami benih tiap sore supaya media semai tetap lembab. Lalu kapan benih atau bibit jahe pindah ke dalam karung? Setelah bibit jahe setinggi 10 cm maka siap di pindah ke karung.

Menanam jahe di karung

Media tanam sudah siap, bibit semai pun sama sudah siap. Sekarang saatnya menanam bibit semai ke dalam karung. Buat lubang dengan kedalaman sekitar 10 cm. Masukkan bibit jahe ke dalam lubang tersebut. Tetapi, pastikan bahwa media tanam sudah netral, artinya tidak panas bagi tanaman jahe. Untuk antisipasi, sebaiknya media yang telah bercampur tadi biarkan selama 5 hari sebagai usaha penetralan. Jangan lupa, setelah bibit masuk ke dalam lubang, tutup permukaan dengan abu sisa pembakaran. Bisa juga dengan sekam bakar.

READ  Cara Menanam Bayam untuk Pemula

Perawatan tanaman jahe

Bentuk perawatan tanaman jahe dengan cara penanaman di karung tentunya lebih sederhana dan memudahkan pembudidaya. Selain lahan yang kecil, pastinya tidak mengeluarkan tenaga yang besar. Perawatan jahe dengan tehnik menanam di karung pun tergolong sederhana. Gangguan-gangguan pun terbatas, berbeda dengan menanam di lahan luas. Terdapat 3 tehnis perawatan tanaman jahe secara khusus, di antaranya;

Penyiraman

Sebagaimana tanaman yang lain, jahe juga membutuhkan asupan air untuk tumbuh berkembang. Hanya saja, jahe merupakan jenis tanaman yang tidak terlalu menyukai banyak air. Maka sebaiknya lakukan penyiraman hanya pada sore hari saja, secukupnya.

Penyiangan

Karena tehnik menanam kali ini dengan cara di karung, maka tentu hal ini memperkecil adanya jumlah gulma. Pembudidaya tidak terlalu repot akan hal ini. Kontrol tanaman tetap dilakukan secara rutin. Bisa sebulan sekali. Biasanya gulma muncul di sekitar tanaman jahe setelah berusia 2 – 4 minggu. Pada umur 7 bulan sudah tidak perlu lagi menyiangi, karena rimpang sudah tumbuh besar untuk mempertahankan diri.

Pemupukan

Suatu hal yang lumrah dalam budidaya adalah pemupukan. Tujuan pemupukan salah satunya untuk meningkatkan kualitas dan kuantitas produksi tanaman. Pemupukan untuk tanaman jahe bisa dengan pemupukan secara organik.

Pemupukan secara organik adalah pemupukan dengan pupuk kandang atau pupuk kompos. Tentunya pemupukan secara organik intensitasnya lebih sering ketimbang pupuk kimiawi atau buatan. Waktu pemberian pupuk ini adalah awal ketika masa menanam. Pemupukan selanjutnya secara berkala setelah usia tanaman jahe 2 – 3 bulan, 4 – 6 bulan, dan 8 – 10 bulan. Takaran penggunaan pupuk organik adalah sekitar 2 kg  perkarungnya.

Pengendalian hama dan penyakit

Walaupun budidaya dengan tehnik karung, tetap saja tidak bisa terlepas dari gangguan hama dan penyakit. Tak perlu khawatir, bentuk-bentuk gangguan lazimnya sederhana, di antaranya; kepik penyebab daun berlubang, ulat yang menyerang akar. Sedangkan penyakit biasanya berbentuk layu bakteri, busuk rimpang, dan bagian bawah daun menguning berujung kematian.  Untuk mengatasi gangguan penyakit, Anda hanya membutuhkan fungsida saja. Gunakan sesuai petunjuk takaran dan jangan berlebihan.

Pemanenan jahe

Proses ini adalah hasil dari usaha panjang sebelumnya. Jika fase-fase sebelumnya dilakukan dengan baik dan terukur, niscaya hasilnya pun mengikuti. Perkiraan hasil panen jahe setiap karungnya rata-rata sekitar 5 – 7 kg. Jahe bisa dipanen apabila sudah memasuki umur 10 bulan ke atas, dengan memiliki tanda-tanda permukaan tanah mengering dan batang menguning kering pula.

Sebaiknya, masa panen sebelum datangnya musim hujan, sekiranya antara bulan mei hingga agustus atau september. Pemilihan waktu ini mempertimbangkan kualitas rimpang jahe. Jika seandainya panen pada musim hujan akan menyebabkan kadar air pada rimpang berlebih sehingga menurunkan bahan aktif yang terkandung.

Untuk pemanenan jahe pada karung tehnisnya sangat mudah. Anda tinggal mengeluarkan rimpang jahe dari karung tersebut. Upayakan dengan hati-hati saat mengeluarkannya. Setelah selesai mengeluarkan jahe dari karung, proses belum selesai. Masih ada beberapa tindakan pasca panen, di antaranya;

Pensortiran dan pencucian

Pisahkan atau sortir jahe dari karung-karung berdasarkan kualitas jahe. Jahe berkualitas bukan jahe dengan ukuran yang besar, melainkan memiliki ciri kulit yang segar dan warna cenderung lebih gelap, berlaku untuk jenis jahe apapun. Ciri selanjutnya adalah jahe mengeluarkan wangi aroma yang kuat, walaupun untuk jahe gajah kurang beraroma tetapi pastikan muncul aroma jahenya juga.

Letakkan jahe-jahe pada wadah atau ember yang tersedia. Cuci bersih jahe-jahe tersebut dengan air bersih. Pastikan tidak ada lagi tanah yang menempel pada jahe. Jika kesulitan menghilangkan tanah, bisa juga menyemprot dengan air bertekanan tinggi. Perlu perhatian, jangan terlalu lama mencuci jahe supaya senyawa aktif yang terkandung tidak ikut larut. Langkah selanjutnya adalah meniriskan jahe-jahe yang telah melalui proses pencucian.

Perajangan

Tujuan dari proses ini adalah membuat rimpang jahe berbentuk ideal dan simetris antara satu dengan lainnya. Potong jahe dengan pisau stainless steel sesuai dengan ukuran standar. Tebal rimpang jahe sekitar 5 mm – 7 mm dengan potongan melintang. Selesai merajang, letakkan jahe-jahe pada wadah yang telah tersedia.

Pengeringan

cara menanam jahe

Proses pengeringan (gambar: www.budidayajahe.com)

Sistem pengeringan dapat dengan 2 tehnis, yakni dengan bantuan sinar matahari atau dengan oven atau alat pemanas. Bagi penulis, pilihan pertama lebih baik, dengan alasan mengehmat biaya dan proses penghilangan kadar air tidak berlebihan sehingga menghilangkan senyawa utama yang terkandung di dalam jahe tersebut. Untuk pengeringan dengan bantuan sinar matahari bisa meletakkan jahe-jahe di atas  tikar atau paving blok dengan durasi pengeringan sekitar 4 jam selama 3 – 5 hari. Sembari penjemuran atau pengeringan, bolak-balikkan jahe-jahe tersebut  supaya merata keringnya.

Cara kedua dengan bantuan alat pemanas. Masukkan jahe ke dalam pemanas, pastikan sebelumnya tempat pemanas bersih atau steril. Atur suhu pada kondisi 50 – 60° C.

Setelah melalui proses pengeringan, harap simpan jahe0jahe tersebut di tempat kering. Jauhkan dari tempat berair atau lembab, karena bisa memicu jamur yang berakibat pembusukan.

Sobat indotim.net, demikian cara menanam jahe di karung atau polybag. Semoga membantu dalam berbudidaya jahe. Saran kami, pilihlah jenis jahe yang menguntungkan secara ekonomi. Untuk saat ini, jahe merah menjadi pilihan utama karena permintaan industri farmasi atau herbal cukup tinggi. Nantikan tips cara menanam yang lain atau seputar pertanian di blog ini. Terima kasih.

 

 

 

 

 

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *