Cara Menanam Vanili Untung Melimpah

By | Agustus 25, 2021

Cara Menanam Vanili Untung Melimpah

cara menanam vanili

menanam vanili di halaman rumah

Vanili adalah tanaman emas berwarna hijau. Hal ini dikarenakan tanaman ini memilki harga yang lumayan tinggi.
Vanili sebenarnya merupakan tanaman anggrek dari genus vanila. Tanaman ini berasal dari Amerika Tengah. Tanaman ini umumnya dibudidayakan di Madagaskar, Tahiti, Meksiko, Hawaii, Indonesia, dan lokasi tropis lainnya. Menanam vanili bisa juga dilakukan di rumah. Walaupun memang membutuhkan waktu, usaha, dan kesabaran yang tinggi tetapi itu sepadan dengan keharuman dan kelezatan vanili.

Suku Aztec pertama kali menggunakan vanili untuk penyedap dalam coklat. Polong kacang vanili panjang dikeringkan dan diasap untuk menghasilkan rasa dan wangi khasnya. Saat ini, kadang-kadang vanili digunakan secara utuh polongnya atau polong dibagi dan biji kecil dikerok keluar. Anda mungkin pernah melihat biji kecil yang ditaburkan dalam krim atau hidangan berbasis custard seperti Crème Brûlée. Di sebagian tempat lain, menampilkan Vanilla Vine (Vanilla planifolia) yang semuanya hijau utuh. Dan hal tersebut sangat didambakan oleh tukang roti. Semakin baik kualitas dari tanaman vanili semakin tinggi juga harga jual tanaman tersebut.

Vanili merupakan tanaman yang biji kacangnya diolah menjadi bubuk beraroma harum dan digunakan dalam industri makanan minuman baik skala pabrik atau rumahan. Wangi harum vanili terkadang dibuat menjadi bahan dasar essential oil. Tanaman vanili dapat mencapai ketinggian 10 – 15 m (33-49 kaki) tingginya dan memiliki usia produktif sekitar 10 tahun.

Harga Vanili

Salah satu negara besar penghasil vanili adalah Indonesia. Indonesia mampu memasok lebih dari 2/3 kebutuhan vanili dunia. Maka tak heran, karena permintaan pasar yang tinggi dan Indonesia diberkahi dengan iklim tropis maka banyak bermunculan petani vanili di Indonesia. Harga vanili pun tergolong cukup mahal. Kisaran harga vanili antara 2 juta hingga 6 juta perkilonya, tergantung kualitas vanili tersebut. Hal ini menarik minat petani kita untuk membudidayakannya.

Manfaat Vanili

Pada umumnya, vanili dikenal sebagai bahan pembuatan makanan dan minuman. Namun, biji kacang vanili memilki banyak kandungan mineral, serat, dan vitamin A B E. Dikutip dari www.naturalfoodseries.com, berikut manfaat dari ekstrak dan biji vanili;

1. Menjaga Kesehatan Jantung

Menurut banyak penelitian, vanili berdampak pada kesehatan jantung. Vanili mampu mengurangi kadar kolesterol LDL – terutama di pembuluh darah dan menjauhkan dari penyakit jantung koroner. Sifat vanili ini sangat bermanfaat bagi orang-orang yang menderita masalah jantung kronis atau baru saja menjalani operasi jantung besar-besaran. Mengkonsumsi vanili dalam jumlah yang cukup dianggap mampu memperkuat fungsi jantung serta mencegah aterosklerosis dan peradangan.

2. Pencegah Kanker

Sebagai antioksidan kuat, vanili memiliki peran penting mengurangi radikal bebas dari tubuh. Radikal bebas, yang juga disebut agen perangsang kanker, terutama merupakan produk sampingan dari aktivitas seluler alami. Dengan demikian, ekstrak vanili memilki konsentrasi tinggi dan sifat kuat sebagai antioksidan, mampu membantu mencegah penyakit yang merugikan seperti kanker.

3. Mengandung Kekuatan Penyembuhan

Dikenal sebagai antioksidan yang kaya, vanili memainkan peran penting melindungi jaringan tubuh dan fungsi seluler. Ini mencegah jaringan dan sel-sel dari mogok dan membantu tubuh Anda merangsang proses pertumbuhan alami. Selain itu, sifat antibakteri polong vanili bekerja sebagai penguat kekebalan mekanisme penyembuhan tubuh untuk melawan penyakit serta untuk pulih dari penyakit dan cedera.

4. Mengurangi Peradangan

Selama berabad-abad, orang telah menggunakan vanili untuk menenangkan dan mengurangi peradangan yang disebabkan karena sebab yang berbeda. Studi terbaru terutama menghubungkan vanili dengan mengobati dan menenangkan peradangan hati. Obat alami ini dianggap efektif, terutama jika Anda memiliki kecanduan alkohol. Vanili, dalam hal ini, bermanfaat untuk mengurangi peradangan. Hal ini selanjutnya dapat membantu Anda meringankan kondisi seperti gout dan arthritis.

5. Pencegahan Jerawat

Jerawat adalah masalah kulit umum lainnya yang sarat dengan sejumlah produk kecantikan untuk membuat keajaiban di wajah Anda. Vanili, dengan sifat antibakterinya, dianggap bermanfaat untuk melawan jerawat. Penelitian telah menunjukkan bahwa sifat antibakteri vanili mengobati infeksi kulit yang mendasarinya, menghilangkan kotoran dan meningkatkan proses penyembuhan kulit. Selain itu, dengan penggunaan secara teratur, mampu mengurangi bekas luka dan mencerahkan kulit.

6. Mengobati Kecemasan

Meskipun banyak orang di dunia tidak percaya pada aromaterapi, tetapi hal itu masih menjadi salah satu lahan usaha untuk menjadikan praktik umum di beberapa tempat. Yakni secara alami mampu mengurangi kecemasan dan depresi. Memanfaatkan indra penciuman untuk meminimalkan tingkat stres dengan ekstrak vanilli adalah tradisi lama. Aroma vanili yang kuat diketahui memiliki dampak langsung pada saraf yang menginduksi ketenangan dan mengurangi stres kronis.

READ  Cara Menanam Kopi Yang Baik

7. Penurun Berat Badan

Selain menyeimbangkan kadar kolesterol dalam tubuh Anda, ekstrak vanili membantu Anda menjaga berat badan. Beberapa peneliti telah menunjukkan nafsu makan yang sangat baik – menekan kualitas ekstrak vanili dalam studi terbaru. Ini merangsang metabolisme Anda supaya mencerna dengan secara cepat sehingga membantu Anda mencapai tujuan penurunan berat badan.

8. Perawatan Rambut

Dengan essential oil vanili di meja Anda, Anda tidak perlu lagi khawatir tentang masalah seperti rambut rusak atau rambut rontok. Beberapa bahan dapur juga memiliki banyak manfaat untuk kecantikan dan digunakan secara luas sebagai produk perawatan rambut di seluruh dunia, di antaranya adalah essential oil vanili. Menggunakan minyak esensial vanili pada ujung rambut bercabang atau memijatnya di kulit kepala adalah cara efektif untuk mengatasi ujung rambut yang bercabang dan memperkuat rambut Anda. Minyak esensial ini mampu meningkatkan aliran darah sehingga menyuburkan pertumbuhan rambut, membuat rambut Anda lebih panjang dan berkilau.

9. Pencernaan Sehat

Selama beberapa dekade, orang telah menggunakan vanili untuk mengoptimalkan fungsi pencernaan mereka. Itu tidak hanya menenangkan stres, tetapi juga meredakan mual dan muntah. Teh herbal vanili, dalam hal ini, adalah salah satu solusi alami populer yang langsung menenangkan peradangan usus dan mengobati masalah pencernaan lainnya seperti kram, sakit perut, dan diare.

10. Anti-Penuaan

Seperti disebutkan sebelumnya, vanili mengintegrasikan antioksidan kaya yang tidak hanya mengobati kerusakan kulit tetapi juga mencegah radikal bebas. Sifat-sifat ini semakin memperlambat tanda-tanda penuaan, bintik-bintik usia, dan menghilangkan keriput. Ekstrak vanili, untuk manfaat kecantikannya luar biasa, umumnya digunakan dalam berbagai produk kecantikan herbal di industri kosmetik. Selain itu, Anda dapat menggunakan vanili mentah yang terkandung minyak esensialnya untuk memberikan aroma khas supaya kulit menjadi lembut dan kenyal.

11. Membantu Pernapasan

Ekstrak ini, dengan sifat anti-inflamasinya, bermanfaat untuk mengobati infeksi pernapasan seperti pilek dan batuk. Vanili mengandung zat analgesik yang membentuk lapisan di tenggorokan ketika diminum dengan air hangat. Ini menciptakan efek anestesi yang menenangkan di mana secara bertahap mengurangi gejala batuk menyakitkan dan serak. Mengobati sakit tenggorokan Anda, vanili lebih lanjut menghilangkan infeksi dada.

Hal-hal yang Perlu diperhatikan Sebelum Menanam Vanili

Vanili dapat ditanam di ladang, sekitar rumah atau di polybag. Persyaratan dasar menanam vanili adalah sebagai berikut;
1. Suhu harus antara 18 – 29 derajat Celcius
2. Kelembaban harus sekitar 85%
3. Stek vanili yang direkomendasikan harus sekitar 50 cm
4. pH Tanah harus sekitar 6,6 – 7,5
5. Siapkan ajir / penopang bisa berbentuk pipa untuk merambat karena vanili merupakan tanaman rambat
6. Sirami setiap hari dengan pupuk cair dengan tingkat Nitrogen tinggi. Ini mengurangi ancaman penyakit
7. Dibutuhkan sekitar 2 – 7 tahun untuk tumbuh agar mekar
8. Vanili biasanya mekar ketika panjangnya sekitar 6-12 m
9. Hanya dibutuhkan satu hari untuk berbunga jadi perhatikan dengan hati-hati dan penyerbukan dengan tangan, biasanya di pagi hari sekitar jam 11 pagi
10. Polong muncul dalam waktu dua bulan setelah penyerbukan
11. Dibutuhkan sekitar 6 – 9 bulan untuk matang
12. Petik polong vanili segera setelah pucuk menjadi kuning
13. Proses kacang menggunakan Teknik Pemrosesan Kualitas

Cara Menanam Vanili di Halaman atau Lahan

1. Menyiapkan Tempat yang Tepat

cara menanam vanili

Menanam vanili di kebun atau rumah kaca bisa menyenangkan. Namun, sedikit lebih banyak upaya yang diperlukan daripada tanaman rumah lainnya. Jika Anda tidak tinggal di iklim tropis, maka Anda perlu membangun rumah kaca. Tanaman vanili berasal dari lingkungan tropis, sehingga Anda akan membutuhkan banyak sinar matahari, panas, dan kelembaban bagi tanaman untuk tumbuh.

Temperatur yang diperlukan dalam menanam vanili adalah 18° C – 29° C. Pastikan pH tanah yang akan ditanami vanili sekitar 6,6 – 7,5. Buat struktur tanah yang gembur, agak lembab, dan jangan sampai becek. Proses pemupukan menggunakan pupuk organik supaya struktur tanah tetap terjaga kestabilannya. Untuk mengatur intensitas cahaya matahari bisa dengan menanam tanaman perdu yang lebih tinggi dari tanaman vanili tersebut di sekitar tanaman vanili atau bisa memasang paranet di atasnya.

Bahan yang perlu dipersiapkan adalah polybag / pot plastik, strimin, paranet, pipa berukuran kecil dan sedang, serta serabut kelapa. Selanjutnya, tanam setengah polybag / pot ke dalam tanah dengan jarak sekitar 1 meter tiap pohonnya.

2. Menyiapkan Bibit

Cara cepat untuk mendapatkan bibit berkualitas adalah dengan membeli langsung di toko pertanian terdekat. Apabila toko pertanian terdekat tidak menyediakan, bisa juga membeli secara online. Akan tetapi, budidaya vanili dari biji ini tidaklah gampang, cenderung lebih sulit dan membutuhkan waktu cukup lama. Bagi Anda yang menginginkan proses lebih singkat, Anda bisa membeli stek tanaman vanili. Tentunya Anda membeli stek atau sulur yang berkualitas baik dan sehat.
Langkah pertama adalah membersihkan stek dengan menggunakan lap atau tisu. Stek yang telah bersih direndam di air selama 10 – 15 menit. Selanjutnya dilap lagi stek tersebut dan rendam kembali ujungnya saja selama 5 sampai 7 hari. Amati perkembangan stek tersebut. Stek dikatakan berhasil apabila terdapat tunas daun di bagian bawah yang Anda rendam.

READ  Cara Menanam Bawang Putih Tunggal, Bisa di Polybag atau Pekarangan

3. Penanaman Vanili

Pasang pipa besar secara vertikal sebagai penopang rambatan stek vanili. Tancapkan pipa pada polybag dan sambungkan di atasnya dengan pipa-pipa yang lebih kecil. Pipa-pipa kecil ini berfungsi sebagai saluran penyiraman air.

Siapkan serabut kelapa setelah semua pipa baik besar maupun kecil telah tersambung. Fungsi serabut kelapa ini untuk membungkus ajir atau penopang yang terbuat dari pipa besar tadi. Pastikan serabut yang terpasang tebal dan rapat. Semakin tebal semakin bagus, tapi jangan berlebihan.

Langkah selanjutnya adalah membungkus serabut kelapa tadi dengan kawat strimin. Tujuannya adalah supaya serabut tidak mudah lepas dari tiang penopang.

Setelah kawat strimin terpasang, bibit atau stek vanili ditancapkan di polybag dan batangnya diikatkan dengan ajir / tiang penopang yang berisi serabut kelapa. Bibit yang tumbuh baik memiliki ciri daun berwarna hijau tua, jika berwarna kekuningan maka itu kurang baik.

Pastikan lagi tanah di dalam polybag harus gembur dan sudah tercampur dengan pupuk kandang. Penyiraman rutin dilakukan 3 hari sekali melalui pipa kecil yang sudah terhubung dengan pipa-pipa besar penopang. Bisa juga setiap hari dengan menyiramkan pupuk cair dengan tingkat Nitrogen tinggi untuk mengurangi ancaman penyakit yang sering menghinggapi tanaman vanili. Tapi ingat, jangan berlebihan!

4. Perawatan Tanaman Vanili

Penyulaman

Sebagaimana perawatan beberapa tanaman lain, penyulaman pada tanaman vanili juga diperlukan. Tujuan penyulaman vanili bermaksud menyeragamkan pertumbuhan tanaman dan mempertahankan populasi tanaman. Pengecekan tanaman dapat dilakukan setelah usia tanaman berusia sekitar 2 – 3 minggu. Apabila didapati benih tanaman yang mati ataupun tidak maksimal tumbuhnya, segera lakukan penyulaman dengan tanaman baru yang sudah disiapkan.

Penyiangan

Banyaknya gulma sangat mengganggu tanaman vanili. Karena gulma memakan nutrisi tanaman vanili, maka perlu penyiangan di sekitar tanaman vanili. Cara mengatasi gulma bisa dicabut atau dipangkas jika memang sudah terlalu banyak.

Pengikatan dan Pengaturan Sulur

Ikatkan kembali sulur yang terlepas dari pipa rambatan (ajir) vanili. Apabila ketinggian tanaman telah mencapai 1,5 meter, rundukkan kembali ke bawah.

Pemberian Mulsa

cara menanam vanili

mulsa untuk menyimpan cadangan air tanah di sekitar akar

Mulsa merupakan semacam penutup di sekitar akar tanaman, bisa berupa organik maupun anorganik. Pada tahap perawatan tanaman vanili, perlu dilakukan pemberian mulsa. Pemberian mulsa bertujuan untuk mencegah penguapan lahan supaya air tetap berada di dalam tanah. Penggunaan mulsa sangat diperlukan pada saat musim kemarau. Mulsa yang dipakai bisa berasal dari serpihan kayu, sabut kelapa, atau daun dari tanaman peneduh yang rontok.

Pemangkasan Pohon Pelindung dan Sulur Vanili

Vanili termasuk tanaman beriklim tropis, oleh sebab itu membutuhkan banyak intensitas cahaya matahari. Supaya tanaman vanili mendapatkan nutrisi yang cukup, maka diperlukan pemangkasan atau pruning pohon peneduhnya. Dengan adanya nutrisi yang cukup, maka akan meningkatkan produksi vanili dan meningkatkan kemampuan berbunga serta jumlah tandan perpohon dengan kualitas buah yang sangat baik.
Apabila intensitas cahaya hanya sekitar 30 % karena tanaman peneduh, maka perlu dilakukan pemangkasan dengan cara memangkas cabang-cabang pohon peneduh.

Untuk mendorong pembungaan diperlukan pemangkasan sulur. Pemangkasan ini bisa dilakukan bersamaan dengan perundukan. Batas ketinggian tanaman untuk dirundukkan adalah sekitar 1,5 meter. Tinggi tanaman vanili mampu mencapai 15 meter. Vanili yang sudah mencapai ketinggian 1,5 meter, dilepas akarnya dari pipa rambatan. Rundukkan dan potong pucuknya. Pemotongan ini bertujuan supaya tanaman vanili bercabang atau mengeluarkan tunas baru sekaligus mendorong pembungaan.

cara menanam vanili

Pemupukan

Hal yang sangat lazim dilakukan dalam pemeliharaan suatu tanaman adalah pemupukan. Pemupukan merupakan upaya untuk menjaga nutrisi tanaman dan meningkatkan produktivitas lahan supaya tanaman mampu tumbuh dan menghasilkan produksi yang sangat baik. Pemupukan pada tanaman vanili membutuhkan 10 kg pupuk kandang perpohon pertahunnya. Pupuk kandang bisa berasal dari kotoran sapi yang matang dalam kondisi kering angin. Pupuk kandang ini diberikan pada awal musim hujan di sekitar batang tanaman. Sebenarnya, penggunaan mulsa selain menjaga cadangan air tanah juga bertujuan meningkatkan unsur hara bagi tanaman. Dengan adanya pemulsaan, maka akan memperbaiki sifat fisik dan kimia tanah, serta pemberian mulsa berupa sabut kelapa mampu meningkatkan pertumbuhan tanaman vanili.

READ  Cara Menanam Pepaya Cepat Berbuah

Penyerbukan

Tanaman vanili memerlukan penyerbukan supaya berbuah. Upayakan penyerbukan dilakukan pada pagi hari. Pemilihan waktu penyerbukan mempengaruhi keberhasilan bunga menjadi buah. Sebaiknya dilakukan pada pukul 09.00, karena tingkat persentase pembuahan lebih tinggi dibading waktu lainnya. Sedangkan penyerbukan yang dilakukan pada sore atau petang hari tidak dianjurkan, karena bunga tidak akan resesif yang menyebabkan keberhasilan pembuahan rendah.

5. Proses Pemanenan

cara menanam vanili

Buah vanili yang siap dipanen memiliki ciri buah berwarna hijau tua mengkilat berubah menjadi hijau muda suram dengan garis-garis kecil berwarna kuning. Warna kuning ini lambat laun akan melebar ke ujung sampai ujung buah. Pemetikan vanili siap panen sebaiknya dilakukan pada umur 240 hari atau 8 bulan karena akan menghasilkan vanili kering dengan kadar vanilian yang tinggi, kadar abu rendah, kadar air yang aman, dan rendeman tertinggi. Biasanya musim panen vanili bulan Mei hingga Juli sekitar3 bulan.

Sejauh ini proses pemanen terbaik adalah cara manual, dengan memetik satu persatu buah yang telah matang tanpa mengganggu buah yang lain dalam satu tandan tersebut. Dalam hal ini supaya menjaga mutu vanili yang masih mentah. Letakkan buah dalam wadah, sortir berdasarkan ukuran, bentuk, tingkat kematangan, dan kecacatan buah. Buah yang memiliki panjang lebih dari 20 cm dianggap cacat.

Biarkan saja buah layu untuk menghentikan proses respirasi yang terjadi dalam buah, mematikan sel-sel buah vanili tanpa mengurangi aktifitas dan kadar enzim dalam buah. Dengan menggunakan alat perebus yang di isi air 3/4 bagian suhu antara 65° – 95° C proses pelayuan bisa dilakukan. Pemeraman dapat dilakukan di dalam kotak khusus yang diberi tutup dan dialasi karung goni selama 2 hari untuk pembentukan aroma vanili. Lakukan pengeringan dengan cara di jemur di bawah sinar matahari, di oven dan di angin-anginkan untuk mengurangi kadar air hingga 25 – 30%. Vanili kering bisa diletakkan kembali pada wadah atau kotak yang telah dilapisi koran atau plastik tipis dan disimpan pada suhu ruang. Vanili pun siap dijual.

Hama dan Penyakit Umum Vanili

Anthracnose Colletotrichum spp.

Penyakit ini kategori jamur. Gejalanya adalah bintik-bintik coklat kecil, cekung, gelap pada daun, buah-buahan, batang atau bunga. Buah-buahan yang terinfeksi jatuh dari tanaman sebelum mereka mencapai kematangan, kerusakan buah lebih jelas selama periode hangat dan lembab dari musim tanam. Gejala umumnya berawal pada bagian apikal tanaman dan menyebar ke daun dan batang.
Munculnya penyakit ini disebabkan terlalu kurangnya intensitas sinar matahari atau tanaman peneduh terlalu rimbun. Cara mengatasi penyakit ini dengan menyediakan tanaman dengan fertilisasi yang memadai, penggunaan anti jamur yang tepat, misalnya campuran Bordeaux dapat membantu melindungi tanaman dari penyakit.

Busuk hitam Phytophthora spp.

Gejala dari penyakit ini adalah daun atau polong berwarna hijau seperti rendaman air hingga busuk. Hitam batangnya, mycelium putih tipis dapat terlihat pada jaringan yang terinfeksi. Penyakit biasanya dimulai pada bagian apikal tanaman dan menyebar ke daun, batang dan semua bagian lain dari tanaman.
Munculnya penyakit disebabkan oleh cuaca basah yang berkepanjangan, tanah yang tidak mengalir dengan baik, gelap (kurangnya sinar matahari) tanaman yang berlebihan, tanaman yang penuh sesak dan kurangnya kontrol gulma di perkebunan. Cara mengatasinya bisa dengan menanam vanili menggunakan jarak yang diatur dengan baik. Mengontrol gulma di sekitar tanaman. Menghilangkan bagian tanaman yang terinfeksi. Aplikasi fungisida yang tepat dapat membantu melindungi tanaman dari penyakit ini.

Rust Uromyces Joffrini

Gejalanya adalah pustula menguning hingga oranye di bagian bawah daun yang membesar dan menyatu. Hal ini menyebabkan seluruh daun mengering. Akibatnya perkembangan tanaman melambat dan jika penyakit tidak diobati maka tanaman menjadi tidak produktif, defoliasi dan mati.
Penyebabnya adalah jamur. Munculnya penyakit ini disukai oleh kelembaban tanah yang berlebihan, terlalu banyak bayangan tanaman, pemupukan yang tidak memadai, kepadatan berlebihan dan kekeringan. Cara mengatasinya dengan menanam vanili di tanah yang dikeringkan dengan baik dan hindari kepadatan tanaman, memangkas bagian tanaman yang terinfeksi, memilih varietas vanili yang resisten terhadap penyakit.

 

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.