Hubungan Hama, Penyakit, Serangga, dan Lingkungan

By | Januari 13, 2022
hama penyakit serangga dan lingkungan

Hubungan Hama, Penyakit, Serangga, dan Lingkungan

Disadur dari tulisan Prof. Rudy C Tarumingkeng. PhD dengan banyak gubahan.

Pendahuluan

Seringkali, para petani, baik petani buah maupun sayuran, dalam proses mereka membudidaya hanya berdasar “ilmu titen” atau “ilmu waris”. Padahal, jika mereka mau dan ingin memperdalam pengetahuan mengenai hubungan antara hama, penyakit, serangga dan lingkungan mungkin akan sangat bermanfaat bagi pertanian mereka.

Sekitar 1 juta spesies serangga (diketahui dalam sains) telah dijelaskan, dan ini adalah trek yang serangga adalah makhluk hidup yang mendominasi tanah. Terdapat sekitar 10 jt spesies serangga yang masih belum terjelaskan di alam ini. Peran serangga sangat besar untuk menggambarkan bahan tumbuhan dan hewan dalam rantai makanan ekosistem dan sebagai makhluk hidup lainnya. Serangga memiliki keterampilan luar biasa dalam adaptasi terhadap kondisi lingkungan yang ekstrem, seperti di padang pasir dan Antartika.

Meskipun ukuran tubuh serangga relatif kecil dibandingkan dengan vertebrata, jumlahnya yang besar menyebabkan serangga berperan dalam keanekaragaman hayati (keragaman bentuk kehidupan) dan dalam siklus energi di habitat. Ukuran tubuh serangga bervariasi dari mikroskopis (seperti thysanoptera, berbagai jenis kutu, dll.) Untuk yang besar seperti wandwalang, kupu-kupu gajah, dll. Menurut prakiraan, serangga sosial semacam semut, lebah, dan rayap pada habitatnya hutan hujan, memiliki peran dalam siklus energi sebanyak 4 kali peran tipe vertebrata.

Satu-satunya ekosistem di mana serangga yang tidak biasa berada di lautan. Serangga juga memiliki keanekaragaman, bentuk, dan perilaku yang luar biasa. Diyakini bahwa keberadaan keberadaan serangga dalam lahan ini terkait erat dengan kerangka kerja eksternal (Exoskeleton), yaitu, kulit yang juga bersamaan sebagai kerangka dukungan untuk tubuh Anda, dan ukurannya yang relatif kecil dan relatif kecil. Ukuran kecil dan kemampuan untuk menerbangkan sebagian besar jenis serangga. Karena tubuhnya yang relatif kecil, menyebabkan kebutuhannnya kecil juga serta lebih mudah berlindung dari gangguan musuh.

Serangga juga memiliki kemampuan reproduksi yang lebih besar dalam waktu singkat, dan keanekaragaman genetik yang lebih besar. Dengan kemampuannya untuk beradaptasi, itu membuat banyak jenis serangga tanaman yang berkembang, yang mampu dengan cepat mengembangkan sifat perlawanan terhadap insektisida.

Beberapa jenis serangga juga berguna untuk kehidupan manusia, seperti lebah, ulat sutra, kutu, serangga diserbuki, musuh alami hama atau serangga perusak tanaman, konsumen dan limbah berbahaya, dan bahkan sebagai makanan untuk makhluk lain, termasuk manusia untuk makhluk lain, termasuk manusia untuk makhluk lain, termasuk manusia untuk makhluk lain, termasuk manusia untuk makhluk lain, termasuk manusia.

Tetapi setiap hari kita tahu serangga aspek merusak kehidupan manusia karena banyak dari mereka menjadi hama destruktif dan tanaman pertanian dan menjadi pembawa (vektor) untuk berbagai penyakit seperti malaria dan demam berdarah. Namun, pada kenyataannya, serangga Daga hanya kurang dari 1 persen dari semua jenis serangga. Berdasarkan pengetahuan secara perilaku dan biologis kita mengenai serangga, dewasa ini kita berharap bisa mengendalikan ekosistem serangga berbahaya ini.

Keanekaragaman tinggi dalam sifat morfologis, fisiologi dan perilaku adaptasi dalam lingkungannya, dan jumlah serangga di muka bumi, menyebabkan banyak studi sains, baik murni maupun diterapkan, menggunakan serangga sebagai model. Studi dinamika populasi, misalnya, mengandalkan perkembangan populasi serangga. Begitu pula dengan pola, habitat, ekosistem, dan studi ekologis, mengambil serangga sebagai contoh untuk mengembangkan dalam bentuk lain dan skala lebih besar.

Keanekaragaman tinggi dalam sifat morfologis, fisiologi dan perilaku adaptasi dalam lingkungannya, dan jumlah serangga di muka bumi, menyebabkan banyak studi sains, baik murni maupun diterapkan, menggunakan serangga sebagai model. Studi dinamika populasi, misalnya, mengandalkan perkembangan populasi serangga. Pola, ekosistem, habitat, studi ekologis, dalam skala lebih besar mengambil serangga sebagai contoh untuk mengembangkannya dalam bentuk spesies yang lain.

Anatomi serangga

Serangga umumnya ringan dan memiliki eksostasi atau integritas yang kuat. Jaringan otot dan organ ada di dalamnya. Di seluruh permukaan tubuh Anda, serangga intests memiliki beberapa saraf saraf cahaya, tekanan, suara, suhu, angin dan bau stimulasi.

Secara umum, serangga memiliki 3 bagian tubuh, kepala, dada (“dada”) dan perut (“tubuh”). Kepala berfungsi sebagai alat masuk dan masuk dan stimulasi saraf, dan untuk memproses informasi (otak). Berbagai bagian serangga lisan, seperti: Kewers (Orthoptera, Choleoptera, ulat lepidoptera, anak babi (kutu daun, wobs sangit, nyamuk), spons mengisap (lalat), sifon Slalai (Butterfly Dang Moth).

a. kepala

Thorax yang terdiri dari tiga segmen memberikan fondasi untuk tiga pasang kaki (beberapa segmen), dan jika ada sayap, dua pasang di bagian kedua dan ketiga. Bentuk kaki bervariasi sesuai dengan fungsinya, seperti menggali (jangkrik, gryllidae), menangkap (ibadah Walang, Maintime), untuk berjalan (semut, formicidae), dll.

b. perut

Fungsi utama perut adalah untuk mengakomodasi saluran pencernaan dan alat reproduksi. Serangga anatomi internal ditandai dengan sirkulasi darah terbuka, keberadaan saluran atau tabung pernapasan dan tiga lembar saluran pencernaan.

Serangga memiliki hati dan aorta, tetapi darah beredar di rongga tubuhnya. Udara memasuki tubuhnya melalui spiracle (lubang lubang) di dinding tubuh Anda, melalui sistem pipa yang merupakan cabang melalui tubuh.

Trakt pencernaan terdiri dari tiga bagian dengan fungsi yang berbeda. Sistem saraf terdiri dari otak di kepala dan node saraf di bagian toraks dan perut, berfungsi untuk memproses informasi dan memberikan perintah kepada organ fungsional lainnya seperti otot dan kelenjar.

c. dada

Pengetahuan tentang struktur dan fungsi Exoskeleton Serangga adalah aspek penting karena berguna untuk pengembangan formulasi insektisida yang dapat menembus serangga lapisan.

Studi tentang program komunikasi serangga bahwa ada senyawa kimia yang berperan dalam komunikasi antara serangga individu, dan mekanisme dalam mencari makanan. Bahan kimia ini disebut feromon (feromon) dan banyak dari mereka telah diidentifikasi dan diproduksi secara sintetis, seperti bahan penarik (atragat) untuk lawan jenis, menarik agregasi (serangga individu individu yang menarik) dan memberi makan. Feromon sintetis ini sekarang banyak digunakan untuk serangga hama makanan (kemudian diracuni dengan insektisida), mendeteksi keberadaan hama, memperkirakan kelimpahan dan kontrol. Apa feromon sintetis yang dalam fungsi pengendalian hama membingungkan lawan jenis sehingga tidak memungkinkan pernikahan, dan mengakibatkan penurunan populasi wabah.

Struktur serangga juga digunakan dalam kontrol hama taktis, terutama dalam aspek selektivitas. Misalnya, jika serangga pisau memiliki jenis obat meautwill, insektisida digunakan dengan menyemprotkan pada permukaan lembaran. Metode ini hanya efektif jika daunnya adalah makanan oleh hama sementara kontak tidak efektif. Juga perlu memperhitungkan keberadaan serangga musuh alami hama yang harus dihindari dalam bahaya insektisida.

Karena serangga bernafas melalui spiracel (lubang lubang) di integumen, blok spiracel akan menyebabkan kematiannya. Penggunaan insektisida berdasarkan kerusakan minyak integumen (yang bahan utamanya dikutip).

Ada juga bakteri yang menyebabkan serangga seperti Bacillus thuringiensis. Sekarang, komponen bakteri seperti spora ini telah diproduksi dan dikemas secara manufaktur sebagai insektisida Thuricide.

Thuricide menyebabkan penyakit pada sistem pencernaan serangga. Sebagian besar insektisida yang digunakan sekarang racun gugup dan banyak dari mereka dikembangkan secara kimiawi dari produk-produk alami seperti piretroida.

Contoh feromon sintetis sekarang digunakan termasuk serangan rayap kontrol di bangunan dengan jalan menarik (menarik); Rayap yang tertarik adalah Fed Fluzers (Destruktor Crucous), untuk membawanya ke sarang koloni, membuat koloni rayap dapat mengubah kulit dan kemudian punah.

Reproduksi serangga

Sebagian besar serangga berhubungan seks dan bereproduksi secara seksual. Pada beberapa spesies, jarang ada manusia atau jika hanya ada waktu tertentu dalam setahun. Dalam keadaan non-maskulin, femirics masih dapat direproduksi. Itu umum di antara kutu daun (kutu). Dalam beberapa jenis steet (hymenoptera), telur yang bukan jangkau jantan yang dibuahi, sementara betina dibuahi.

Apa spesies yang tidak memiliki pria, semua betina? Biasanya, setiap telur mengembangkan embrio, tetapi ada juga mereka yang mengembangkan banyak embrio (poliambriaza), hingga ratusan. Secara umum, serangga bertelur; Tetapi ada juga semacam Yesus bahwa telur menetas pada tubuh Bapa, sehingga melahirkan sebagai ovipar, pada kutu daun (kutu daun).

Pertumbuhan serangga dan perkembangannya (metamorfosis)

Pertumbuhan serangga umumnya melalui empat tahap bentuk kehidupan, yaitu: telur, larva / nimfa, tahap pupa dan dewasa. Telur ditempatkan dalam satu, atau dalam kelompok, di dalam atau di atas jaringan nabati atau hewan tuan rumah yang disutradarai oleh makanan serangga. Embrio dalam telur menjadi larva atau nimfa (tergantung pada jenis metamorfosis atau pengembangan) yang keluar dari telur ketika telur lahir.

Larva / NIMFA memiliki tahap pengembangan (institut), yang merupakan setiap tahap melalui proses perubahan kulit (ECDISIS), karena setiap peningkatan ukuran tubuh dalam sekejap ke instard berikutnya membutuhkan yang baru terintegrasi (dan juga sebagai Tumbuh anak membutuhkan ukuran yang lebih besar). Larva menjadi purid (di ulat, yang disebut kepompong atau kepompong), dan pupa dan nimfa menjadi serangga dewasa.

Dalam dunia serangga dikenal 2 jenis perkembangannya; yakni metamorfosis sempurna atau holometabola yang mana tahapannya bermula dari telur – larva – pupa – dewasa. Sedangkan metamorfosis bertahap atau hemimetabola hanya melalui tahapan telur – nimfa.

Di hemimetabola, bentuk nimfa yang mirip dengan orang dewasa hanyalah sayap bahwa sayap belum dikembangkan dan nimfa (tempat tinggal dan makanan) umumnya sama dengan habitat dewasa. Contoh hemimetabola adalah jenis ladybugs seperti Walang Sangit, yang nimbhanya menempati habitat yang sama dengan ladybugs dewasa, umumnya di daun. Jenis-jenis belalang (ortoptera) dan Lipas (Bataria) juga mencakup hemimetabola, nimfa dan stadion dewasa hidup dan makan habitat yang sama.

READ  Manfaat Kembang Sepatu Selain Sebagai Hiasan Taman

Coleoptera, kupu-kupu dan ngengat (lepidopteras) dan semut dan lebah (hymenoptera) adalah serangga holometabola. Bentuk Pradeekases (larva dan pupa) jenis hollabola ini sangat berbeda dari tahap dewasa. Perhatikan bentuk-bentuk larva, seperti ulat, ulat hijau, ulat inci yang kemudian dikonversi menjadi pupa dan kemudian menjadi kupu-kupu yang indah dan berwarna-warni. Habitat larvara biasanya sangat berbeda dari habitat dewasa. Caterpillar adalah lembaran sementara kupu-kupu menghisap cairan bunga. Dengan cara yang sama, larva lebah madu dipelihara oleh pekerja (di koloni), mereka makan madu; Tetapi lebah dewasa dengan sayap terbang untuk menemukan bubuk bunga seperti makanan.

Metabola serangga, setelah tahap larva memasuki tahap-tahap pupa “tidak aktif” (tidak makan), dibungkus pada kulit kepompong yang disebut pompa yang berfungsi sebagai pelindung.

Serangga termasuk darah dingin, sehingga pertumbuhan sangat dipengaruhi oleh suhu lingkungan. Pertumbuhan akan lambat apabila berada pada daerah beriklim dingin, sedangkan daerah tropis semacam Indonesia maka pertumbuhan relatif sangat cepat. Oleh karena itu, banyak generasi yang terjadi di lebih banyak area tropis daripada di daerah dingin.

Dengan mempelajari perilaku pertumbuhan serangga para ahli dalam mengendalikan hama serangga, mereka mengembangkan cara untuk mengendalikan penggunaan regulator yang berkembang (regulator pertumbuhan serangga, igr). Salah satunya mengendalikan hormon pertumbuhan, yang mengganggu pembentukan kontribusi saat mengubah kulit. Metode ini sangat efektif dan selektif (tidak mengganggu serangga yang tidak diarahkan) karena hanya mempengaruhi serangga target.

Dinamika pertumbuhan pertumbuhan budidaya budidaya budidaya dan model pertumbuhan yang dihasilkan yang dapat digunakan untuk memprediksi epidemi tanaman saat ini atau tuan rumah, sehingga langkah-langkah kontrol dapat diambil untuk jubah lebih tepat.

Identifikasi dan klasifikasi serangga

Anda perlu pengetahuan tentang klasifikasi serangga sehingga jenis serangga ini dapat dibedakan. Dari sekian banyak serangga yang menjadi hama padi, perlu adanya pemetaan mengenal jenisnya. Karena di antara mereka memiliki perilaku yang berbeda-beda. Ada yang menyerang daun, akar, batang, hingga buah-buahan, di mana semua ini akan menjadi kerugian bagi petani.

Secara umum, spesies serangga dibedakan sesuai dengan kesamaan dalam penampilan mereka. Jenis-jenis lalat, misalnya, dibedakan dari KUPA berdasarkan karakter sayap. Lalat hanya memiliki sepasang sayap, sedangkan kupu-kupu dua buah pir.

Dalam hierarki, taxonomi yang diketahui (taksa, taksa) dalam klasifikasi, oleh karena itu, ilmu klasifikasi makhluk hidup umumnya disebut taksonomi (taksonomi). Caterpillar taksonomi, misalnya, adalah sebagai berikut:

  • Filum (filum) – Arthropoda
  • Kelas – serangga
  • Pesanan – Lepidoptera
  • Keluarga – Plutellidae
  • Gender – Plutella
  • Spesies – Plutella Xyllostella

Oleh karena itu, nama-nama spesies Plutella Xyllostella berlaku universal untuk ulat kubis di seluruh dunia.

Ekologi serangga

Ekologi adalah disiplin studi hubungan antara makhluk hidup dan sekitarnya. Dengan pengetahuan mengenai berbagai macam serangga beserta gangguannya, maka dengan mudah mengendalikannya. Memang beberapa hama memiliki satu musim (univoltin), walaupun ada juga yang memiliki banyak generasi dalam tiap musimnya (multivoltin).

Dengan mengendalikan konteks hama, hama pertanian umumnya dianggap sebagai populasi. Atribut penting dari populasi adalah kepadatan, distribusi usia, tingkat kelahiran dan angka kematian.

Dinamika populasi

Di bumi ini tidak ada yang tidak berubah. “Semuanya berubah dari waktu ke waktu; tidak ada yang tidak berubah, kecuali perubahan itu sendiri”. Jadi, kata Heraklitus 500 tahun S.M. Dengan berubah juga, kita tahu jenis-jenis biodies dan individu dalam populasi yang ada, termasuk keberadaan kita (dan status) sebagai bagian dari populasi Bayatik di Bumi. Dan mungkin kita menyesal jika suatu hari karena tindakan manusia itu sendiri atau tidak, ada tipe tertentu (spesies). Anda bahkan mungkin merasakan keberatan jika jenis lain yang tidak diinginkan muncul.

Perubahan yang terjadi pada bumi sebagian besar melibatkan tipe biologis di mana manusia termasuk dalamnya. Tetapi manusia juga dianggap bertanggung jawab atas perubahan “memulihkan” atau lebih etis jika dikatakan mengendalikan perubahan dalam “perubahan” ke manusia yang lebih menguntungkan, sehingga ada cukup populasi spesies biologis, seperti tanaman padi, ternak, populasi Ikan di laut dan di danau, semua untuk persediaan makanan.

Tapi kami tidak ingin populasi tikus di Jakarta menjadi begitu banyak sehingga jumlahnya melebihi total populasi Jakarta itu sendiri (meskipun estimasi dapat benar) atau Pathogen Koli (salah satu penyebab penyakit saluran pencernaan manusia) di sungai. Dan karena itu, air meningkat dan mengancam kesehatan, kita harus dikendalikan dari waktu ke waktu (mereka harus diubah). Apa yang disajikan adalah masalah populasi dan perubahan, atau dalam dinamika populasi pendek.

Perkembangan pengetahuan dan teknologi yang saat ini sangat cepat disertai dengan drainase sumber daya alam dalam bentuk populasi biologis yang cenderung meningkat dan dampak terasa lebih. Dampaknya disebabkan oleh perubahan keadaan sistem sumber biologis di sepanjang dimensi kehidupan manusia dari generasi ke generasi, termasuk konteks perilaku alami, yang harus mendominasi dengan teknologi, termasuk metode kuantitatif / numerik Tanpa analisis kuantitatif, tidak mungkin bagi manusia untuk memprediksi efek kualitatif karena perubahan perilaku manusia di dalamnya menggunakan dan mengelola sumber daya alam mereka. Upaya ini adalah salah satu jawaban atas tantangan yang dihadapi bahwa mereka tidak dapat dilakukan melalui pengetahuan dan teknologi juga.

Masalah populasi mencakup sistem biologis apa pun yang ada di tanah ini dan setiap hari dapat menjadi percakapan bahkan untuk mengubahnya menjadi ISU politik dan pembangunan. Jelas bahwa apa yang dimaksud dengan sistem dalam diskusi berikutnya bukanlah hal lain bahwa sistem populasi dalam konteks populasi biologis menempati tanah, seperti jenis tanaman (tanaman, pohon, dll.), Margasatwa, Ikan. , ternak dan tubuh sastra, seperti bakteri dan protozoa, yang sekarang dikenal berguna dan diketahui bahwa itu luar biasa atau bahkan berbahaya, yang semuanya dikenal sebagai sumber daya biologis yang dibudidayakan sehingga mereka terus berubah.

Sistem pertumbuhan populasi ditinjau menurut perjalanan waktu tertentu dan sesuai dengan tingkat tertentu, sehingga disajikan pada aturan dinamika. Demikian juga, ekosistem yang dibentuk oleh populasi dan lingkungan fisik selalu berubah dan tumbuh sepanjang waktu. Pertumbuhan ekonomi, perubahan sosial, proses pendidikan dan bahkan proses pembangunan adalah contoh lain yang memerlukan beberapa analisis berdasarkan aturan perubahan (dinamis) ketika mempertimbangkan sumber daya biologis awal, tingkat pertumbuhan dan batas pertumbuhan (kapasitas transportasi) , pengaruh lain dari lingkungan dan sistem terkait lainnya.

Keuntungan (keuntungan) untuk ekologi Masakini berbeda dari 40 tahun terakhir, ekologi baru adalah masalah “akademisi” yang dibahas di sekolah atau institusi terkait, sekarang ekologi telah menjadi pembicaraan penonton dan merupakan subjek pengembangan , karena kesadaran.

Dampak ekologi bermasalah semakin populer. Penonton juga telah menyadari sumber daya alam yang terbatas, seperti hutan, tanah dan air, terancam air, komunitas dalam ekosistem, dll. Masalah yang terkait dengan keterbatasan sumber. Upaya konservasi dalam kaitannya dengan keanekaragaman hayati, dan mereka yang sekarang populer dengan ekspresi koleksi hasil keberlanjutan dari sumber, harus diselesaikan oleh para ahli dalam lingkup sumber daya berdasarkan analisis mendalam dan pengetahuan integral. Sistem, komponen lingkungan dan sumber daya hayati yang sangat kompleks nan dinamis tidak sesederhana konstruksi fisik. Ini adalah salah satu hambatan dalam evaluasi masalah lingkungan dan keanekaragaman hayati.

Sehubungan dengan hubungan host atau predator, model teoritis dinamika pertumbuhan “mangsa” (sumber daya) dan dinamika “predator, operator), dapat dipelajari bahkan lebih sehingga solusinya menggunakan sumber daya alam dengan keberlanjutan. Di Konteks Manajemen Populasi, Sumber Daya Hayati untuk keperluan pembangunan manusia. Selain itu, masalah keseimbangan dan stabilitas dalam populasi dan ekosistem adalah salah satu studi utama untuk analisis keberlanjutan dan keanekaragaman hayati.

Studi ekologi dan populasi

Studi populasi dan ekosistem adalah bagian dari ekologi. Sejak 1960-an, telah menerbitkan banyak buku teks ekologis. Di antara banyak buku ekologis yang digunakan untuk mata pelajaran ini, antara lain dapat diganti oleh ODM (edisi ketiga, 1971), Watts (1973), Southwick (1976), Harga (1975), Krebs (1978) dan Begon, Harper dan Townsend (Edisi kedua, 1990).

Karena orang tua telah mengamati masalah ekologis, tetapi istilah ekologi itu sendiri belum digunakan pada saat itu. Komunitas primitif telah menggunakan tumbuhan dan hewan di sekitar mereka untuk hidup mereka. Peradaban manusia tumbuh secara bertahap, karena manusia mulai menggunakan kebakaran dan alat untuk mengubah lingkungan mereka demi bertahan hidup. Kemajuan dominasi alam manusia sejalan dengan perkembangan peradaban, yang berarti bahwa pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang menghasilkan teknik menggunakan sumber daya alam secara lebih efisien.

Pertumbuhan peradaban juga membuat populasi dunia meningkat dan ini disertai dengan berkurangnya kualitas dan jumlah sumber daya alam yang dieksploitasi oleh manusia. Proses perubahan dinamis ini akan secara bertahap dimaksudkan bahwa sumber persediaan alami harus dikelola secara berkelanjutan sehingga hasil yang diperoleh dari itu tidak berkurang, tetapi masih berlanjut (berkelanjutan) dan sumber-sumber alam biologis yang digunakan dapat diperpanjang (terbarukan) .

READ  Varietas Cabe Unggul! Meningkatkan Produktivitas Cabe

Tulisan ekologi pada zaman kuno muncul dalam konteks ilmu hewan, ilmu tanaman dan / atau ilmu hayat. Pada abad ke-4 sebelum filsuf iklan, Aristoteles mencoba menjelaskan masalah belalang dan tikus epidemi yang sering mengancam pabrik pertanian Yunani. Dalam sejarah penebusan bukunya, Aristoteles menjelaskan bahwa terjadinya ledakan hama tikus disebabkan oleh tingkat pertumbuhan populasi tikus yang tidak dikendalikan oleh musuh-musuh alami, dan pada saat itu manusia tidak dapat mengalahkan mereka.

Menurut Aristoteles, itu hanya hujan yang intens yang dapat meluncurkan populasi tikus hingga mati dan mengalir ke sungai dan kemudian ke laut. Plato dan Herodotus juga dalam tulisannya menyinggung alam dan sumber-sumber mereka yang dapat menjamin kehidupan spesies makhluk hidup yang hidup. Mereka berasumsi bahwa kepadatan penduduk atau jumlah individu dari setiap spesies tidak banyak berubah setiap saat.

Jika ada ledakan populasi yang dapat membawa bencana, ini disebabkan oleh tindakan para dewa untuk menghukum orang-orang yang hidupnya tidak menyenangkan bagi para dewa. Para penulis ini berpikir bahwa di alam ada keseimbangan, dan harmoni (harmoni) sehingga tidak ada spesies yang punah karena kepunahan spesies akan menyebabkan keseimbangan dan gangguan penyelarasan di alam. Asumsi ini dapat didasarkan pada waktu Plato karena pada saat itu manusia belum membuat banyak perubahan dalam ekosistem mereka.

Kemudian, apa yang disajikan oleh para filsuf kuno – para filsuf memikirkan era sehubungan dengan ekologi, terlepas dari kenyataan bahwa istilah ekologi itu belum digunakan sampai abad ke-19. Istilah “Oekology” dinaikkan untuk pertama kalinya pada tahun 1869 oleh ilmu-ilmu Jerman Hayat, Ernst Haeckel. Ekologi atau oekologi berawal dari bahasa Yunani, yang mana oikos berarti rumah sedangkan logos berarti pengetahuan.

Ekologi umumnya didefinisikan sebagai hubungan antara makhluk hidup dengan lingkungannya. Karena ekologi terkait dengan biologi makhluk hidup dan proses fungsional yang berlangsung di bumi, di lautan, di perairan dan di udara, ekologi adalah studi tentang struktur dan fungsi alami, di mana manusia adalah bagian utama darinya. Ekologi juga dapat didefinisikan sebagai semua pola hubungan antara makhluk hidup dan lingkungan.

Keadaan lingkungan mempengaruhi keragaman bentuk hayati dan banyak jenis makhluk hidup atau keanekaragaman hayati. Sebaliknya keanekaragaman dan banyak makhluk hidup juga menentukan kondisi lingkungan. Misalnya, kualitas dan jumlah penutupan tanah oleh hutan ditentukan oleh banyak jenis pohon di hutan yang bersangkutan.

The Merkusii Pine Forests yang cenderung dikembangkan dalam formasi serupa (hutan pinus monokultur “) membentuk serasah dari proses humiffe lebih lambat untuk itu menjadi sangat sedikit peluang untuk pertumbuhan tanaman. Di sisi lain, proses pertumbuhan hutan tropis itu biasanya terdiri dari beberapa spesies pohon, menghasilkan sampah dengan humidasi yang cepat dan mendorong berbagai jenis tanaman. Hutan tropis yang berat ini memberikan konservasi tanah yang lebih baik karena tingkat erosi tanah berkurang dalam ukuran besar, air hujan dapat menyerap lebih banyak di tanah bahwa di musim hujan itu tidak menyebabkan banjir mengalir di sekitar sungai.

Dengan cara yang sama, ekosistem hutan tropis yang memiliki komunitas dengan keanekaragaman hayati tinggi adalah habitat untuk beberapa makhluk hidup, seperti bakteri, lumut, rayap dan berbagai faerasi. Keanekaragaman hayati dalam sebuah ekositem hutan mampu menjamin eksistensi hayati yang baik.

Dari uraian ini jelas bahwa ekologi adalah semua pola hubungan timbal balik antara makhluk hidup dan lingkungan.

Hari ini dengan perkembangan beberapa cabang ilmu pengetahuan dan pengembangan penekanan secara khusus sesuai dengan persyaratan pembangunan, studi ekologis juga berkembang sehingga kita sekarang terbiasa dengan berbagai ekologi, seperti ekologi populasi, ekologi perairan, hutan Ekologi, ekologi pertanian, ekologi serangga dan bahkan ekologi perkotaan, dll. Kemajuan dalam ilmu dasar (matematika, biologi, kimia, fisika dan statistik), karena dasar pengembangan teknologi telah berkontribusi banyak pada perkembangan ekologis, terutama sekitar 40 tahun. Kemajuan teknologi, di satu sisi, telah menyebabkan penurunan kualitas lingkungan, di sisi lain, adalah dasar dari harapan manusia dalam upaya mereka untuk mengelola lingkungan mereka dengan lebih baik.

Studi ekologis termasuk dipelajari dengan membagi lingkungan atau biosfer (biosfer) menjadi beberapa bagian sesuai dengan komponen atau bagian yang membentuk lingkungan, yaitu:

  1. Lingkungan fisik atau abiotik
  2. Lingkungan BIOT atau biotik
  3. Lingkungan fisik mencakup unsur-unsur litosfer (litosfer) atau lapisan korteks terestrial, termasuk tanah) yang mencakup jenis tanah, bahan induk dan parameter, seperti struktur, tekstur, sifat fisik, kimia dan kesuburan), hidrospadaia ( Hydrosfere), yang mencakup lautan dan perairan lain dengan parameter: saat ini, kedalaman, salinitas, keasaman (pH), bahan, suhu, dll.) Dan atmosfer (atmosfer, udara: iklim, angin, suhu, dll.)
  4. Lingkungan biotik adalah bagian dari seluruh lingkungan yang terbentuk dari semua fungsi hidup makhluk hidup satu sama lain, berinteraksi. Asosiasi atau hubungan fungsional antara makhluk hidup dapat dipelajari dalam beberapa tahap. Misalnya, ada studi tentang makhluk hidup dan seluruh populasi, ada juga penelitian yang mencakup seluruh komunitas, yaitu, studi tentang beberapa populasi di daerah tertentu.

Perkembangan ekologis terkait dengan dinamika populasi, meskipun mereka berkembang, cukup lambat tetapi cukup konsisten. Meskipun dapat dikatakan dari saat tertentu pada waktu-waktu tertentu, orang-orang tertarik pada masalah sensus populasi, teori-teori populasi baru berkembang pesat pada abad ke-19.

Bahkan, konsep dasar penelitian populasi telah ada sejak abad ketujuh belas, tetapi penelitian yang lebih dalam baru saja mulai menarik perhatian setelah para ahli mulai berpikir tentang masalah keterbatasan sumber daya (bahan makanan, rumah, dll.) Sehubungan dengan peningkatan peningkatan populasi.

Sepanjang sejarah dunia, dari abad pertama negara-negara di Eropa dan Asia Kecil, mereka telah mengetahui sensus atau menghitung populasi. Di antara hal-hal lain karena pihak berwenang ingin mengetahui jumlah pajak yang dapat dikumpulkan dari rakyat mereka dan seberapa banyak tentara yang dapat dimobilisasi untuk menaklukkan daerah sekitarnya untuk menyebarkan koloni.

Konsep analisis baru populasi mulai muncul pada abad ke-17 di Britis. Pada 1662, Graunt menyarankan argumen tentang pentingnya data sensus populasi untuk menentukan tingkat kelahiran, tingkat kematian, proporsi seksual (hubungan seksual) dan struktur usia untuk mengukur potensi pertumbuhan populasi, dan menyimpulkan itu Tanpa imigrasi populasi London pada waktu itu akan meningkat dua kali setelah 64 tahun.

Anthonie Van Leeuwenhoek, yang dikenal sebagai penemu mikroskop karena hobinya memeriksa makhluk yang salah, juga suka mengamati perkembangan hewan kecil, seperti kumbang beras, dan kutu manusia. Dia menghitung jumlah telur yang ditempatkan oleh perempuan carrion terbang dan menyimpulkan bahwa dalam tiga bulan lalat dapat menghasilkan 746.496 lalat.

Dalam bukunya, berjudul Natural History, Buffon pada 1756 (Vide Krebs, 1978) menyarankan agar setiap populasi makhluk hidup mengalami proses yang sama. Antara lain, itu ditegaskan, meskipun tingkat asosiasi (kesuburan) suatu organisme bisa sangat tinggi, tetapi bahaya yang mengancam populasi juga hebat. Selain itu, ia menegaskan bahwa ledakan populasi kapan saja terjadi sebagian dari tikus lapangan dapat ditekan oleh penyakit dan kekurangan makanan.

Dengan cara yang sama, jika tidak ada penyakit yang mengancam populasi kelinci, kelimpahan populasi kelinci akan mengubah setiap padang rumput di dunia ke padang pasir.

Buffon menolak hipotesis Aristoteles mengenai ledakan populasi tikus tikus yang dapat ditekan oleh hujan yang intens. Akankah ikhwal banyak populasi tikus, seperti dengan kelinci, berpendapat bahwa epidemi tikus lapangan menurun karena munculnya pecahnya penyakit. Ternyata masalah yang telah disajikan oleh Buffon pada hama dan penyakit pada pertengahan abad kedelapan belas masih menjadi masalah kita saat ini, 250 tahun kemudian.

Ini juga harus disebutkan pada teori demografis kontroversial Malthus. Dalam bukunya, persidangan pada populasi, Malthus menghitung, meskipun jumlah individu yang dapat mengembangkan geometris (seri pengukuran: 1, 2, 4, 8 …), tetapi sumber makanan tidak melebihi pertumbuhan aritmatika (penghitungan Seri: 1, 2, 3, 4 …). Besarnya perbedaan dalam pola peningkatan kedua model menyebabkan Malthus menyimpulkan bahwa pemuliaan populasi makhluk hidup akan dikendalikan oleh kemampuan makhluk hidup untuknya.

Peningkatan makanan aritmatika yang disediakan oleh Malthus adalah, pada kenyataannya, hipotesis berbasis yang kurang, tetapi sampai saat ini, setelah tanggal teori Malthus, kami masih mempertanyakan implikasi teori tersebut, termasuk kontrol apa yang dapat dilakukan untuk mengurangi pertumbuhan populasi tarif. Itu tidak sesederhana pertumbuhan sesuai dengan pola geometris sehingga hipotesis oleh Malthus.

Terdapat sebagian orang mempertanyakan ke-absurd-an teori Malthus. Adalah Doubleday (Vide Krebs, 1978) berdasar penelitiannya terhadapa perkembangan populasi manusia. Tahun 1841 dia mengatakan sebuah teori bahwa apabila suatu spesies mengancam penduduknya, maka kesuburannya akan meningkat.

Teori ini didasarkan pada bagian dari kenyataan yang melihat pada saat itu, yaitu, keberadaan orang yang kekurangan nutrisi, tetapi tingkat kesuburan lebih tinggi daripada orang yang makanannya berlimpah. Doubleday menjelaskan bahwa penurunan kesuburan pada orang-orang yang makanan itu menyebabkan banyak mineral berlebih di tubuhnya. Meskipun yang diamati oleh Doubleday sekarang dapat diamati, tetapi pendekatan yang menggunakan masalah ini sekarang dianggap tidak pantas.

READ  Cara Membuat Tauge Dari Kacang Hijau Menggunakan Toples 4 Hari Panen

Quetelet, seorang ahli statistik Belgia yang pertama kali menyajikan teori dari kesempatan penekanan pada populasi sebagai akibat dari peningkatan populasi geometris. Pada tahun 1838, salah satu mantan siswa, Verhlst, menggambarkan peningkatan populasi waktu, yang disebut kurva logistik dalam bentuk S.

Konsep yang disajikan oleh Verhulst telah membuka jalan bagi pengembangan studi populasi ke panggung yang dicapai sekarang. Kemudian, pada bab-bab berikut, teori yang mendasari kurva logistik dan implikasinya akan dipelajari lebih dalam.

Populasi

Populasi adalah kumpulan individu individu atau kelompok makhluk hidup yang diklasifikasikan dalam suatu spesies (atau kelompok lain yang dapat melakukan interaksi genetik dengan tipe yang dimaksud), dan pada suatu waktu mendiami area tertentu atau rencana ruang. Fitur khas yang dimiliki oleh populasi adalah kepadatan (kepadatan), tingkat kelahiran (kelahiran), tingkat kematian, distribusi (distribusi), potensi biotik, sifat genetik, perilaku dan dispersi). Dalam studi populasi, para peneliti umumnya menentukan kriteria sewenang-wenang mereka yang membatasi populasi yang akan dijelajahi. Misalnya, seorang peneliti dapat menentukan: Populasi Eurema Blanda L di Falcataria Pararga di Saradan, Populasi Bull (Bos Sondaicus} di Balaran, Thermite Kayu Kering (Cryptotermes Cynocephalus Light) di Bangunan Kampus Universitas Pakuan, Bogor.

Dalam hal populasi, ekologi dapat didefinisikan sebagai hubungan antara kepadatan biomassa populasi dengan lingkungan, interaksi antara populasi (antara) dan populasi (intra) dan dampak dari populasi di lingkungan lingkungan.

Tingkat organisasi

Seperti yang ditunjukkan di atas, populasi adalah sekelompok individu dari suatu spesies di tempat terbatas dan ditentukan (terbatas dan didefinisikan) dan pada waktu-waktu tertentu, sementara lingkungan adalah variabel fisik dan keanekaragaman hayati yang mempengaruhi populasi di antara individu-individu di Indonesia, termasuk interaksi populasi dan antara spesies individu yang berbeda.

Dem (deme) adalah populasi lokal (populasi lokal) yang merupakan kelompok individu di mana setiap pasangan (pria dan wanita) dalam kelompok memiliki kesempatan yang sama untuk menikah (memiliki kolam genetik). Spesies adalah set populasi yang memiliki kolam genetik yang sama. Tingkat organisasi tertinggi adalah masyarakat sebagai populasi beberapa spesies yang hidup di wilayah tertentu, sementara ekosistem adalah komunitas bersama dengan lingkungan fisik mereka. Ekosistem regional seperti Meadowlands, hutan tropis dan hutan daun yang jatuh adalah bioma (bioma).

Sistem kehidupan atau sistem kehidupan (sistem kehidupan) adalah unit ekologi yang merupakan bagian dari ekosistem yang menentukan keberadaan, kelimpahan dan evolusi populasi tertentu. Dalam hal ini, ekosistem dapat dianggap sebagai seperangkat sistem kehidupan.

Jaringan makanan, rantai makanan, dan hubungan trofik.

Makanan sebagai sumber energi adalah salah satu komponen penting untuk bertahan hidup yang dapat membatasi pertumbuhan populasi. Hubungan trofik adalah pola produksi dan konsumsi bahan makanan antara spesies dalam ekosistem, atau dalam ekspresi sederhana: apa yang dilakukan makhluk dan mengkonsumsi makhluk yang dimaksud. Jika ini dilanjutkan dengan beberapa spesies, rantai terbentuk atau bahkan beberapa rantai yang saling berhubungan dan jaringan formulir, yang dikenal sebagai rantai makanan atau jaringan makanan. Pola tingkat trofik (kadar trofik) terlihat sangat sederhana, tetapi kenyataan menunjukkan bahwa jaringan makanan bisa sangat kompleks.

Dalam hal hubungan trofik, makhluk hidup dapat diklasifikasikan ke dalam dua kategori, yaitu autotrof atau makhluk hidup yang memperoleh energi dari sinar matahari dan / atau sumber non-biologis, dan heterotrof yang memperoleh energi dari sumber biologis (makan makhluk hidup lainnya). Sinar matahari adalah sumber utama produsen makanan melalui proses fotosintesis. Hal-hal hidup utama yang bertindak sebagai produsen (autotrof) adalah tanaman (termasuk berbagai jenis bakteri), yang dapat menggunakan matahari untuk membentuk makanan mereka (seperti tanaman yang memiliki klorofil) dan / atau menggunakan bahan non-biologis ke lingkungan Anda. untuk makanan mereka. Sementara konsumen (heterotrof) adalah semua jenis makhluk hidup di luar tanaman dan bakteri bahwa hidup mereka bergantung pada ketersediaan produsen makhluk hidup.

Sistem piala dapat diberikan contoh, dukungan jati yang diserang oleh rayap di engine (neoootermes ttore damm), sedangkan yang satu itu sendiri menjadi mangsa semut dan semut di burung-burung yang penuh dengan burung. Contoh lain adalah ayam yang disajikan dalam cacing tanah, diwarisi oleh musang, sementara musang penuh dengan harimau. Dalam contoh dua ayam mereka berada di tempat ketiga (karena cacing tanah tanah humus yang berasal dari sampah bahan sayuran), sedangkan musang keempat, dan harimau kelima.

Dalam contoh ini, baik ayam, musang dan harimau adalah karnivora (makhluk untuk makan hewan), tetapi pada kenyataannya ayam makan cacing tanah benar-benar termasuk karnivora, tetapi omnivivora (yang dapat memakan tanaman dan hewan), sementara harimau dan musang lebih banyak karnivora. Selain ayam, manusia juga termasuk omnivora karena kami suka makan kambing dan ayam dan nasi, jagung dan sayuran kubis. Herbivora (bit yang memakan rencana) adalah konsumen utama, sementara karnivora dapat diklasifikasikan ke konsumen sekunder dan tersier. Serangga umumnya di posisi kedua dan ketiga dalam rantai makanan.

Beberapa hewan memiliki perilaku makan yang berbeda menurut musim. Misalnya, Wolves Spitzbergen dekat Kutub Utara di musim dingin adalah Saprofag (makan sisa-sisa hidup mati) di perairan beku, sementara di mangsa musim panas dalam burung, serangga dan tanaman. Beberapa jenis serangga berperilaku berbeda dalam tahap perkembangannya. Serangga Holometabola seperti kupu-kupu dengan jelas menunjukkan sifat ini. Nyamuk pada tahap larva urusan makanan di dalam air, di stadion dewasa yang menyebalkan darah vellybrate. Karena makanan seringkali tidak tersedia dalam jumlah yang tepat, serangga holometabola (yang mengalami metamorfosis sempurna, seperti lepidoptera coleoptera, himenopter dan diptera), yang makanannya berbeda dalam tahap larva dan imajinasi, selalu menghindari persaingan dari makanan dalam spesies Anda (intra -jenis).

Keberhasilan keberadaan serangga Holometabola disebabkan oleh sifat adaptif ini, meliputi 85% dari seluruh spesies serangga. Sisanya 15% merupakan serangga Hemimetabola yang mana pada tahap dewasa dan remaja memiliki morfologi serta perilaku gastronomi yang sangat mirip antar sesamanya.

Studi populasi bertujuan untuk menjelaskan dan memprediksi perkembangan suatu populasi. Dalam penelitian ini, sering digunakan oleh model untuk menjelaskan sistem dan hubungannya dapat diberikan secara kualitatif dan kuantitatif. Modelnya adalah penyederhanaan suatu sistem, yang menggambarkan situasi nyata.

Mendeklarasikan wabah itu, heteropsychylla sp. Di Lamtoro (Leucaena spp.) Misalnya, tahun depan itu tidak akan tumbuh karena, menurut ramalan cuaca, hujan yang jatuh tahun depan di bawah normal. Dengan kurangnya hujan, bagian atas jilat sebagai makanan kutu akan berkurang, predator flea (Croinus Coeruleus) akan menurun pada populasi dan mungkin mengalami kesulitan mendapatkan mangsa lainnya. Dengan pengurangan predator, kemungkinan bahwa, di musim kemarau, tahun berikutnya akan naik populasi kutu. Di bawah ini, peningkatan populasi kutu daun berlanjut dalam bentuk siklus dua tahun sehingga kurva populasi kehabisan (osilasi). Konsep dasar dari pernyataan deskriptif ini telah memadai, jika penentu untuk meningkatkan populasi flea asin hanya hujan dan penyerbukan.

Untuk mendapatkan model yang lebih baik, penilaian studi harus diperpanjang termasuk faktor-faktor lain, seperti informasi tentang pengaruh hujan tinggi dalam pertumbuhan Lamino, musuh-musuh LUTU LAMTO (parasit, parasitoid), kemungkinan imigrasi individu. Kutu dari tempat lain, sifat genetik dan perilaku kutu, dan sebagainya. Karena faktor yang menentukan kenaikan dan di bawah populasi organisme tidak hanya bergantung pada curah hujan dan peresmiannya. Berbagai faktor harus diketahui, kemudian mencari efek dari setiap faktor untuk faktor-faktor lain yang juga dapat menjadi faktor penentu untuk faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan populasi objek yang kita pelajari.

Apakah penelitian penelitian ekologis adalah pencarian untuk jawaban atas berbagai pertanyaan, seperti bagaimana pertumbuhan populasi tubuh adalah a? Apa tujuan hutan tropis Indonesia setelah 2000? Atau, apa pengaruh hutan kita dalam pasokan oksigen di atmosfer pada tahun 2020? Banyak respons terhadap masalah yang disebutkan di atas dapat diberikan secara deskriptif, tetapi keakuratan (atau lebih tepat, jika dikatakan bahwa kesimpulannya sesuai), cenderung lebih mudah untuk percaya jika semua pengaruh, tautan, fungsi, derivasi dan tren perilaku yang kami perakitan dianalisis. Metode kuantitatif untuk kesimpulan yang diambil tidak samar-samar, dan ketidakakuratan yang dihasilkan dapat dipicu dengan proses studi kami untuk diulang lagi sehingga hasil paling tajam diperoleh.

Kepustakaan:

Begon, M, J.L. Harper dan C. L. Townsend (1990). Ecology: Individuals, Populations and Communities. 2nd Ed. Blackwell Sci. Publ. , Boston, Oxford etc. 945 p.

Hoffmann, M.P. and Frodsham, A.C. (1993) Natural Enemies of Vegetable Insect Pests. Cooperative Extension, Cornell University, Ithaca, NY. 63 pp.

Insect Biology and Ecology: A Primer.

http://www.nysaes.cornell.edu/ent/biocontrol/info/primer.html     (Cornell University), dikunjungi 15 Desember 2000.

Krebs, C.J. (1978). Ecology: The experimental Analysis of Distribution and Abundance, 2nd Ed.. Harper & Raw Publ., New York etc. 678 p.

Meyer, John R. ; Department of Entomology, NC State University, ENT 425 http://www.cals.ncsu.edu/course/ent425 , dikunjungi 1 November 2000.

Odum, E.P. (1971). Fundamental of Ecology. W.B.Saunders Co. Philadelphia etc., 574.

Tarumingkeng, PhD, Rudy C. (1994). Dinamika Populasi. Pustaka Sinar Harapan. 284 p.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *