Patung Reunifikasi Hancur, Apakah Korut-Korsel Akan Berperang?

indotim.net (Sabtu, 27 Januari 2024) – Korea Utara yang dipimpin oleh Kim Jong Un baru-baru ini menghancurkan sebuah patung yang menjadi simbol perjuangan untuk rekonsiliasi dengan Korea Selatan. Tindakan ini menunjukkan bahwa hubungan antara kedua negara semakin memburuk. Kim Jong Un menganggap Korea Selatan sebagai “musuh utama” dan menyatakan bahwa reunifikasi antara dua negara tersebut sudah tidak mungkin dilakukan.

Citra satelit yang diambil di Pyongyang pada Selasa (23/01) menunjukkan bahwa monumen berbentuk lengkungan yang melambangkan harapan reunifikasi Korea dan diresmikan pada pertemuan puncak antar-Korea pada tahun 2000 sudah tidak ada lagi. Hal ini dilaporkan oleh NK News, sebuah media online yang memantau Korea Utara.

Dua pakar Korea terkemuka mengeluarkan pernyataan mengejutkan, yang menyatakan keyakinan mereka bahwa pemimpin Korea Utara, Kim Jong Un, sedang mempersiapkan perang dengan Korea Selatan.

“Kami meyakini, seperti halnya kakeknya pada tahun 1950, Kim Jong Un telah membuat keputusan strategis untuk memulai perang,” tulis Robert L Carlin, mantan analis CIA, dan Siegfried S Hecker, ilmuwan nuklir yang beberapa kali berkunjung ke Korea Utara, dalam sebuah artikel di situs 38 North.

Pernyataan tersebut telah menimbulkan peringatan di Washington dan Seoul, serta memicu perdebatan di kalangan pengamat mengenai isu Korea Utara. Namun, sebagian besar analis tidak sependapat dengan teori bahwa perang Korea akan terjadi dalam waktu dekat.

BBC telah berbicara dengan tujuh pakar di Asia, Eropa, dan Amerika Utara, namun tidak satu pun dari mereka yang mendukung gagasan tersebut.

“Mengambil risiko seluruh rezim mereka dalam potensi konflik yang dahsyat bukanlah langkah yang bijaksana bagi Korea Utara. Mereka terkenal sangat Machiavellian,” ujar Christopher Green, seorang pengamat Korea dari Crisis Group yang berbasis di Belanda.

Green dan sejumlah pakar lain mencatat bahwa Korea Utara sering kali melakukan tindakan tertentu untuk membawa negara-negara Barat ke meja perundingan. Selain itu, ada juga tekanan politik dari dalam negeri.

Meskipun demikian, para analis sepakat bahwa kemarahan Kim Jong Un yang semakin meningkat tidak dapat diabaikan dan rezimnya saat ini menjadi semakin berbahaya.

Meskipun sebagian besar pakar berpendapat bahwa kemungkinan terjadinya perang masih kecil, beberapa di antara mereka khawatir serangan-serangan dapat terjadi.

Apa yang Memicu Kemungkinan Terjadinya Perang di Korea?

Para pengamat di Korea Utara sudah terbiasa dengan ancaman nuklir yang dilontarkan oleh Kim Jong Un. Namun, ada analis yang mengatakan bahwa pesan terbaru yang disampaikan oleh Pyongyang memiliki sifat yang berbeda.

Enam hari setelah pernyataan Kim Jong Un pada Malam Tahun Baru bahwa “sudah menjadi kenyataan bahwa perang dapat pecah kapan saja di Semenanjung Korea”, militer Korea Utara melancarkan serangan artileri melintasi perbatasan.

Korea Utara juga telah mengklaim melakukan uji coba rudal berbahan bakar padat baru, serta mendemonstrasikan drone penyerang bawah air yang diduga mampu membawa senjata nuklir, sejak awal Januari.

Tindakan ini dapat dianggap sebagai kelanjutan dari serangkaian peluncuran rudal dan pengembangan senjata yang terjadi hampir setiap bulan dalam dua tahun terakhir. Hal ini jelas melanggar sanksi yang diberlakukan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Namun, pengumuman Kim Jong Un yang secara resmi mengabaikan tujuan reunifikasi pada pekan lalu telah mengejutkan banyak pihak.

Meskipun semakin tidak realistis seiring berjalannya waktu, impian untuk bersatu kembali dengan Korea Selatan tetap menjadi bagian penting dalam ideologi Korea Utara sejak negara tersebut berdiri.

READ  KSAD Rencanakan Pembenahan di 15 Pos Brimob Papua: Harapan Bersama

“Ini adalah isu besar. Hal ini akan membawa perubahan fundamental pada salah satu ajaran inti ideologi rezim,” ujar Peter Ward, seorang peneliti senior di Universitas Kookmin di Seoul.

Kim Jong Un telah dikabarkan akan secara harfiah menghancurkan warisan patung tersebut.

Di tengah penutupan saluran diplomasi dan siaran radio lintas batas, Kim Jong Un juga mengumumkan rencananya untuk menghancurkan Patung Reunifikasi (Reunification Arch), sebuah monumen sembilan lantai yang terletak di pinggiran Pyongyang.

Monumen berbentuk lengkungan yang menampilkan dua perempuan dalam pakaian tradisional Korea yang saling bergandengan tangan, didirikan pada tahun 2001 untuk memperingati usaha kakek dan ayah Kim Jong Un dalam mencapai reunifikasi dengan Korea Selatan.

Baca juga:

  • Kim Jong Un: Lima Fakta yang Tidak Kita Ketahui tentang Pemimpin Tertinggi Korea Utara
  • Apa yang Kita Ketahui tentang Kim Ju Ae, Putri Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un?
  • Korea Utara: Kim Jong-un, ‘Raja Bintang Pagi’ yang Terpilih Menjadi Pemimpin Korut

Gambar satelit yang dirilis oleh Planet Labs pada hari Selasa (23/11) menunjukkan patung tersebut tampaknya telah hancur, meskipun belum ada konfirmasi resmi mengenai hal ini.

Kim Il Sung adalah pemimpin Korea Utara pada saat negara tersebut terlibat perang pada tahun 1950. Namun, beliau juga mengusulkan bahwa suatu hari nanti Korea Utara akan bersatu kembali dengan saudara-saudara mereka di Korea Selatan.

Namun, cucu dari Kim Jong Un sekarang memilih untuk menggambarkan penduduk Korea Utara sebagai orang yang berbeda dengan penduduk Korea Selatan, mungkin untuk membenarkan bahwa penduduk Korea Selatan menjadi target militer.

Monumen Kore Utara dan Korea SelatanMonumen yang melambangkan cita-cita persatuan antara Korea Utara dan Korea Selatan. (Getty Images)

Apakah Serangan-serangan akan Terjadi?

Para ahli seperti Carlin dan Dr. Hecker yang meramalkan kemungkinan perang telah menginterpretasikan peristiwa-peristiwa terbaru sebagai tanda bahwa Kim Jong Un telah memutuskan untuk melancarkan perlawanan sepenuhnya.

Namun, mayoritas analis tidak sependapat.

Seong-Hyon Lee, dari George HW Bush Foundation untuk hubungan AS-Tiongkok, mengungkapkan bahwa Korea Utara akan membuka negaranya bagi kunjungan asing bulan depan. Selain itu, negara tersebut juga telah menjual persediaan amunisinya ke Rusia, hal ini menimbulkan spekulasi mengenai kemungkinan terjadinya perang. Namun, tidak jelas apakah langkah ini menandakan negara sedang mempersiapkan medan perang.

Namun, ada kekhawatiran bahwa jika Korea Utara melancarkan serangan, pasukan AS dan Korea Selatan akan jauh lebih maju.

Baca juga:

Kim Jong Un membuat kejutan dengan menghancurkan Patung Reunifikasi yang menjadi simbol hubungan antara Korea Utara dan Korea Selatan. Tindakan ini memicu spekulasi tentang potensi perang antara kedua negara yang telah lama berkonflik.

  • Kereta kuno anti-peluru, pesawat pribadi mewah, hingga kapal pesiar misterius: Inilah cara Kim Jong Un bepergian ke luar negeri.
  • Penolakan terhadap bahasa gaul, jeans, dan film asing dalam Kim Jong-un mencerminkan kekhawatiran atas ‘racun berbahaya’ yang dapat mempengaruhi masyarakat Korea Utara.
  • Pesona zona pemisah antara Korea Selatan dan Korea Utara: Wisatawan menikmati jalan-jalan di tempat yang memilukan ini, tetapi apa yang membuatnya menarik?

“Perang dapat berdampak fatal bagi banyak orang di Korea Selatan, tetapi hal ini akan menjadi akhir bagi Kim Jong Un dan rezimnya,” kata Ward dari Kookmin University.

Sebaliknya, Kim Jong Un dan sejumlah pakar lainnya memperingatkan bahwa situasi sedang mengalami perkembangan yang dapat mengarah pada tindakan yang lebih kecil.

“Saya lebih khawatir dengan kemungkinan serangan terbatas terhadap Korea Selatan, dimana serangan semacam itu dapat menyasar wilayah atau kekuatan militer Korea Selatan, meskipun dalam skala yang terbatas,” kata analis Ankit Panda dari Carnegie Endowment for International Peace.

READ  Truk Bantuan Diserang, Korban Tewas di Gaza

Hal ini bahkan dapat berupa penembakan atau upaya pendudukan terhadap pulau-pulau yang sedang diperebutkan di sebelah barat Semenanjung Korea.

Korea Utara, Korea Selatan

Pada tahun 2010, Korea Utara menyerang Pulau Yeonpyeong dan menewaskan empat tentara Korea Selatan. Insiden ini menimbulkan kemarahan yang mendalam di Korea Selatan.

Para analis menyatakan bahwa provokasi serupa kemungkinan dapat terjadi lagi untuk menguji batas-batas kemampuan Korea Selatan. Selain itu, provokasi tersebut juga bertujuan untuk mengganggu Presiden Korea Selatan Yoon Suk Yeol, yang merupakan seorang pemimpin garis keras dan telah berjanji untuk memberikan hukuman yang “beberapa kali lebih berat” sebagai respons terhadap serangan dari Korea Utara.

“Kemungkinan besar Korea Selatan akan melancarkan serangan balasan yang tidak sebanding dari Seoul,” ujar Panda, sambil mencatat ada potensi memicu eskalasi pertempuran yang lebih luas.

Provokasi untuk Menarik Perhatian dalam Bermusyawarah?

Pendapat lain mengungkapkan bahwa ketakutan akan terjadinya perang juga harus diperhatikan dalam konteks pola operasi yang dilakukan oleh Kim.

“Melihat sejarah Korea Utara, negara tersebut sering menggunakan provokasi untuk menarik perhatian negara lain ketika ingin bernegosiasi,” ujar Seong-Hyon Lee.

Rezim Korea Utara terus mengalami kesulitan akibat sanksi ekonomi yang diberlakukan. Tahun 2024 juga menjadi tahun yang krusial bagi mereka, karena akan ada pemilihan presiden di Amerika Serikat dan pemilihan legislatif di Korea Selatan.

“Tindakan ini memberikan peluang yang baik bagi Kim Jong Un untuk melakukan provokasi,” jelas Dr Lee.

Kim Jong Un, Donald TrumpKim Jong Un bertemu dengan Donald Trump pada tahun 2019 (Getty Images)

Terkini, Korea Utara kembali menggegerkan dunia internasional melalui aksi kontroversial Kim Jong Un yang berhasil menghancurkan patung reunifikasi di perbatasan dengan Korea Selatan. Aksi ini menimbulkan pertanyaan apakah hubungan antara kedua negara ini semakin memanas dan mengarah pada perang?

Meskipun patung tersebut dianggap sebagai lambang perdamaian dan reunifikasi antara Korea Utara dan Korea Selatan, namun Kim Jong Un dengan tegas mengutuk dan menganggapnya sebagai simbol dari pengkhianatan terhadap negara. Langkah ini diambil sebagai tanggapan terhadap ketegangan yang semakin meningkat antara Pyongyang dan Seoul.

Sejak awal 2022, hubungan kedua negara Korea semakin tegang dan kerap kali terjadi insiden perbatasan yang meningkatkan ketegangan di wilayah tersebut. Korea Selatan menyalahkan Korea Utara atas serangkaian serangan siber terhadap perusahaan dan lembaga pemerintah mereka. Sementara Korea Utara membantah tuduhan tersebut dan menyatakan bahwa itu adalah provokasi dari Korea Selatan.

Pertemuan antara Kim Jong Un dan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in pada tahun 2018 lalu menimbulkan harapan akan mendinginkan hubungan antara kedua negara, namun kenyataannya hubungan mereka tetap tegang dan terjadi lagi serta meningkatnya ketegangan politik dan militer di wilayah tersebut.

Memang, kemungkinan terjadinya perang antara Korea Utara dan Korea Selatan masih sangat sulit diprediksi. Dalam beberapa tahun terakhir, kedua negara tersebut terlibat dalam dialog dan pertemuan tingkat tinggi guna mencari solusi damai untuk konflik mereka. Namun, tindakan Kim Jong Un yang merusak lambang perdamaian ini menunjukkan bahwa hubungan antara kedua negara tersebut masih jauh dari stabil dan damai.

Para analis hubungan internasional pun mengkhawatirkan eskalasi konflik yang mungkin terjadi di Semenanjung Korea. Perang di wilayah tersebut akan memiliki dampak besar pada seluruh kawasan Asia Timur dan bahkan dunia internasional. Oleh karena itu, upaya diplomasi dan negosiasi tetap menjadi pilihan yang lebih baik dalam menghadapi ketegangan ini.

Pemerintahan AS di bawah kepemimpinan Presiden Joe Biden yang sedang terlibat dalam konflik di Ukraina dan Gaza, belum memberikan perhatian yang cukup terhadap Korea Utara. Biasanya, Pyongyang lebih banyak berinteraksi dengan pemerintahan Partai Republik.

READ  Kisah Pilu Dokter di Gaza: Pasien Menjerit Tanpa Henti

Kim Jong Un dan Donald Trump terkenal karena memiliki hubungan dekat pada tahun 2019 sebelum perundingan mengenai denuklirisasi memburuk, dan saat ini pemimpin Korea Utara sepertinya menunggu mantan presiden AS tersebut kembali ke Gedung Putih. Kemungkinan pemimpin tersebut ingin melemahkan aliansi antara Korea Utara dan Korea Selatan serta bersedia membuka dialog lagi.

Persahabatan yang semakin erat antara Korea Utara dengan Rusia serta dukungan ekonomi yang terus menerus diberikan oleh Tiongkok tahun lalu, dapat meningkatkan keberanian Korea Utara, menurut para analis.

Mereka telah menerima bantuan teknis dari Rusia untuk mencapai tujuan jangka panjang dengan meluncurkan satelit mata-matanya, dan kedua negara juga telah melakukan beberapa pertemuan penting termasuk pertemuan tingkat atas antara para pemimpin tahun lalu.

“Sebagian besar dari apa yang kami lihat adalah hasil dari kepercayaan Korea Utara terhadap kemampuannya sendiri dan posisi geopolitiknya mengingat dukungan Rusia, dan pada tingkat yang lebih rendah, dukungan Tiongkok,” ujar Panda.

Apa Tujuan di Dalam Negeri?

Tindakan Kim Jong Un ini juga menuai berbagai spekulasi mengenai tujuannya. Beberapa orang berpendapat bahwa langkah ini diambil untuk menstabilkan rezimnya sendiri.

“Tindakan ini mungkin merupakan penyesuaian ideologi untuk keberlanjutan rezim,” ujar Profesor Leif-Eric Easley dari Universitas Ewha di Seoul.

“Warga Korea Utara semakin menyadari kelemahan negara Komunis mereka dibandingkan dengan Korea Selatan.”

Kim Jong Un dikabarkan telah menghancurkan Patung Reunifikasi, yang menjadi salah satu simbol persatuan antara Korea Utara dan Korea Selatan. Tindakan kontroversial ini memunculkan pertanyaan apakah kedua negara akan terlibat dalam konflik militer.

Dalam pidatonya, Kim Jong Un menyatakan bahwa kebijakan yang menekankan penentuan musuh bertujuan untuk melegitimasi pengeluaran negara dalam pengembangan rudal di tengah masa sulit yang dialami. Sayangnya, laporan terbaru mengindikasikan bahwa kelaparan melanda seluruh negeri.

Kim Jong Un ReutersKim melakukan perjalanan ke fasilitas luar angkasa Rusia pada November lalu

“Dia sebenarnya tidak menginginkan perang, karena itu akan menjadi pertarungan besar di mana dia tidak akan mendapatkan apa pun dan kehilangan segalanya,” kata Sokeel Park dari Liberty in North Korea, sebuah LSM yang membantu pengungsi dari Korea Utara.

Ancamannya justru ditujukan untuk memperkuat kebijakan barunya terkait hubungan antara Utara dan Selatan, yang pada akhirnya dirancang untuk menjaga kekuasaannya di dalam negeri.

Baca juga:

  • Dua remaja Korea Utara dihukum kerja paksa selama 12 tahun karena menonton drama Korea
  • Drama Korea: Kemarahan Korea Utara terhadap drama dan film Korea Selatan yang menghina
  • Mengapa Drama Korea yang mengisahkan percintaan antara warga Korsel dan Korut ini banyak dipuji?

Meskipun penting bagi Korea Selatan, Amerika Serikat, dan sekutunya untuk bersiap menghadapi skenario terburuk, ada baiknya juga melakukan kajian menyeluruh terhadap situasi internal di Korea Utara dan geopolitik yang lebih luas, kata para analis.

Pada akhirnya, cara terbaik untuk mengetahui apa yang dipikirkan pemimpin Korea Utara adalah dengan berinteraksi dengannya, ujar Dr. Lee.

“Komunitas internasional tidak melihat bahwa ketika Amerika Serikat berbicara dengan Kim Jong Un, itu dianggap sebagai bentuk menyerah terhadap ancaman Kim Jong Un. Sebaliknya, hal tersebut dipandang sebagai langkah yang diperlukan untuk mencapai tujuan yang diinginkan,” ujarnya.

“Jika perlu, salah satunya harus mempertimbangkan pertemuan dengan pemimpin negara musuh untuk mengurangi kesalahan penilaian dan mencegah perang.”

Laporan tambahan oleh Kelly Ng