Profil Menarik dan Inspiratif Lai Ching-te, Presiden Baru Taiwan

indotim.net (Minggu, 14 Januari 2024) – Lai Ching-te telah terpilih sebagai Presiden baru Taiwan. Ia berhasil memenangkan Pilpres Taiwan melawan Hou Yu-ih dari oposisi Kuomintang (KMT).

Lai Ching-te adalah presiden terpilih yang berasal dari Partai Progresif Demokratik (DPP). Sebelumnya, beliau menjabat sebagai Wakil Presiden Taiwan.

Dilansir situs pemerintah Taiwan, Minggu (14/1/2024), Lai Ching-te dilahirkan pada tahun 1959 di Distrik Wanli Kota New Taipei. Beliau adalah putra dari seorang penambang batu bara.

Setelah berhasil meraih gelar BS dari Departemen Pengobatan Fisik dan Rehabilitasi Universitas Nasional Taiwan, Lai Ching-te melanjutkan studinya dengan menyelesaikan Program Pasca Sarjana Ilmu Kedokteran di Universitas Nasional Cheng Kung.

Dalam perjalanannya, Lai Ching-te meraih gelar Magister Kesehatan Masyarakat dari Universitas Harvard. Pengalaman tersebut menjadikannya salah satu dari sedikit dokter di Taiwan yang memiliki keahlian rehabilitasi, perawatan klinis, dan kesehatan masyarakat.

Pada tahun 1994, ketika Lai Ching-te menjadi kepala residen di Rumah Sakit Universitas Nasional Cheng Kung, Taiwan menggelar pemilihan gubernur provinsi Taiwan yang pertama. Saat itu, Lai terlibat dalam urusan masyarakat sebagai ketua asosiasi dokter Tainan yang mendukung Chen Ting-nan, calon gubernur dari Partai Progresif Demokrat (DPP).

Selama Krisis Selat Taiwan tahun 1996, Lai Ching-te memutuskan untuk mengikuti jejak pendahulunya dalam mengejar demokrasi dan meninggalkan karir medisnya demi terjun ke dunia politik. Pada pemilihan perwakilan Majelis Nasional pada tahun yang sama, dia berhasil meraih suara terbanyak dari Kota Tainan. Dengan langkah ini, ia memulai misi bersejarah untuk membubarkan Majelis Nasional.

Pada tahun 1998, Lai terpilih sebagai anggota Legislatif Yuan yang mewakili Kota Tainan. Dengan memanfaatkan keahlian medisnya, ia berperan aktif dalam Komite Kesejahteraan Sosial dan Kebersihan Lingkungan, sambil menangani lebih dari 100.000 permasalahan lokal.

READ  Mahasiswa & Pemuda Hebat Dukung AMIN di Pilpres 2024

Lai Ching-te adalah seorang politikus dari Taiwan yang baru saja menjadi Presiden. Beliau dikenal dengan penekanannya pada tata kelola yang profesional dan pelayanan yang solid. Masyarakat Tainan sangat mengapresiasi Lai Ching-te, dimana mereka telah memilihnya sebagai anggota legislatif selama empat periode berturut-turut dari tahun 1999 hingga 2010.

Pada tahun 2010, Kabupaten Tainan dan Kota Tainan bergabung menjadi Kotamadya Khusus Tainan. Lai terpilih sebagai walikota pertama dan membangun reputasi pemerintahan yang jujur, rajin, dan efisien yang kemudian dikenal sebagai Kesepakatan Baru Tainan.

Kemudian Lai Ching-te mencalonkan diri kembali pada tahun 2014 dan memperoleh 72,9% suara. Persentase tersebut merupakan yang tertinggi dalam sejarah Tainan dan juga tertinggi untuk kepala daerah atau kota mana pun sejak pencabutan darurat militer pada tahun 1987.

Sebagai mantan walikota Taipei dari tahun 2010 hingga 2017, Lai Ching-te telah menunjukkan komitmen dan dedikasinya dalam mempromosikan diplomasi kota. Ia bekerja sama dengan pemerintah Jepang, Diet Nasional, dan sektor swasta untuk meningkatkan hubungan kota-kota melalui pertukaran dan perjanjian kota kembar.

Upaya yang dilakukan oleh Lai Ching-te dalam bidang diplomasi kota telah berhasil memperkuat ikatan substantif dalam berbagai sektor, termasuk budaya, pariwisata, olahraga, pertanian, dan bantuan bencana. Dalam jabatannya sebagai walikota, ia telah mengambil langkah-langkah strategis yang berdampak positif bagi pertumbuhan dan perkembangan Taipei.

Pada bulan November 2019, saat gerakan anti-ekstradisi mengguncang Hong Kong, Taiwan berada di posisi strategis sebagai salah satu pulau pertama di Asia yang membela demokrasi. Ketika lembaga-lembaga demokrasi terancam, Lai menerima undangan Presiden Tsai Ing-wen untuk menjadi pasangannya sebagai wakil presiden pada pemilu tahun berikutnya.

Dalam pemilihan kembali Presiden Tsai, Lai Ching-te adalah sosok yang berperan penting dalam memenangkan keberhasilan tersebut. Bukan hanya itu, Lai Ching-te juga turut membantu partai DPP mempertahankan mayoritas di badan legislatif.

READ  TPN Minta Dites keaslian Surat Suara Taiwan, Diduga Tercoblos Ganjar-Mahfud!

Kemenangan pasangan Tsai-Lai sendiri mencatat rekor tertinggi dengan meraih dukungan sebesar 8,17 juta suara.

Bersumpah Akan Jaga Negara dari Intimidasi China

Pada Pilpres Taiwan 2024, Lai Ching-te berhasil terpilih sebagai Presiden baru Taiwan. Dalam jabatannya, Lai Ching-te dengan teguh bersumpah untuk menjaga negara dari segala upaya intimidasi yang dilakukan oleh China.

Dalam hasil perhitungan suara dari seluruh TPS, Komisi Pemilihan Umum Pusat mengumumkan bahwa Lai Ching-te berhasil meraih 40,1 persen suara, mengungguli Hou Yu-ih dari oposisi Kuomintang (KMT) yang hanya mendapatkan 33,5 persen suara.

Dilansir dari AFP, Minggu (14/1/2024), Lai Ching-te, yang oleh Beijing dianggap sebagai ancaman terhadap perdamaian di wilayah yang menjadi titik konflik tersebut, meraih masa jabatan ketiga berturut-turut yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi Partai Progresif Demokratik (DPP) dalam Pemilu hari Sabtu. Sebelumnya, Lai Ching-te menjabat sebagai Wakil Presiden Taiwan.

China secara resmi mengklaim bahwa Taiwan yang merupakan negara demokratis, terpisah dari daratan China oleh selat sepanjang 180 kilometer (110 mil), merupakan bagian dari wilayah mereka dan mereka tegas menolak untuk mengecualikan penggunaan kekerasan untuk mencapai ‘pemersatuan’ tersebut, bahkan jika kemungkinan terjadinya konflik tampaknya kecil.

Dalam pidato kemenangannya, Lai Ching-te menyatakan akan berkomitmen dalam menjaga perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan. Ia juga berjanji untuk melindungi Taiwan dari ancaman agresi yang datang dari China.

“Kami bertekad untuk menjaga Taiwan dari ancaman dan intimidasi yang terus berlanjut dari Tiongkok,” kata Lai Ching-te kepada para pendukungnya.